meaning of life

Allah menguji hamba-Nya dengan cara yang paling unik, apabila menjadikan kekurangan itu juga satu anugerah..

setiap kali duji bisikkan ke hati.. ALLAH sedang mendidik, bukankah itu bererti ALLAH menyayangi mu?

ALLAH tidak melupakanmu..

kenang DIA dalam setap ujian-NYA!


betapa banyak kepahitan masa lalu menjadi sangat manis pada masa sekarang...

ingat hakikat itu wahai diri yang sedang menangis pada hari ini..

ilmu kita yang terbatas tidak akan dapat menjangkau ilmu ALLAH yang maha luas!


belajar dari kesilapan masa lalu, cinta pada tugasan masa kini, bersangka baik pada masa akan datang...

INSHAALLAH akan ada senyuman di hati dan bibirmu.. :)




"Then when you have taken a decision, put your trust in Allah."
[ Surah Al-'Imran ; 159 ]

"Anyone whom Allah intends good, HE makes them to suffer from some affliction (test/pain)"

-Riwayat Al-Bukhari

It takes some pain to have those wonderful miracle and gift. Allah is listening to you you and you! HE KNOWS, EVERY SINGLE THING... ;)


Saturday, November 10, 2012

saat kamu di sisiku..

Saat kamu disisiku, Di setiap saat kamu mendampingiku, Di setiap ketika aku dalam pelukan mu, Untuk detik-detik terindah aku bersama kamu, Pegangan yang tak pernah lari dari aku, Aku rasa tenang dan selamat dalam panduanmu, Terlalu selamat untuk terus bersama kamu, Terus selamat untuk menjadi penjaga hatiku, Terlalu selamat untuk menjadi pemilik hak aku, Terlalu selamat untuk jantung ini berkongsi denyutan dengan kamu, Terlalu selamat untuk aku dekat denganmu, Terima Kasih dari aku untuk itu, Di setiap saat aku jatuh, Di tiap ketika aku lumpuh, Di setiap detik aku tidak mampu menempuh, Hidup yang berliku lebih dari yang aku mampu, Aku yakin ada kamu, Aku yakin ada kamu untuk membangkitkan aku, Aku yakin ada kamu untuk menjadi nadi aku, Aku yakin ada kamu yang setia bersama aku, Aku yakin ada kamu yang tak kan hilang dalam duniaku, Untuk setiap cinta aku bersama kamu, Untuk setiap rindu ku luahkan padamu, Kau kekasihku, Hidup dan matiku, Aku yakin andai hari terakhirku bertamu, Aku masih ada kamu, Untuk mendoakan hari hari ku, Hingga ke syurga idaman aku, Syurga idaman semua makhluk yang Satu, Terima kasih kerana selalu ada bersama aku, Pada setiap saat dan waktu, Engkaulah kekasihku, Engkaulah penguatku, Engkaulah nadi ku, Engkaulah jantung ku, Al-Quran Nur Karim kalimah wahyu, Kalam Allah Tuhanku....

Tuesday, October 23, 2012

ujian itu mendekatkan...

Awan putih berlangitkan sebiru warna, menambahkan keindahan alam semulajadi. Kecantikan alam yang tiada taranya menyaksikan pelbagai acara pementasan hidup yang beraneka gaya. Maha suci Allah yang menciptakan manusia yang berpasangan begitu juga makhluk Allah yang lain turut memenuhi pelusuk bumi. Alhamdulillah, kita masih bernyawa menunaikan segala perintahnya, akur dengan ketentuan illahi walaupun penuh dengan pancaroba. Seringkali hidup dicabar dan diuji namun terus berdiri gagah dengan pertolongan Allah SWT. Mengharungi hari demi hari membuat kita tidak terlepas dari melakukan dosa. Dosa kecil mahupun besar terpendam dilubuk hati dan adakalanya membentuk pelbagai rasa. Pernahkah kita memohon keampunan dariNya? kita sebagai hamba diberikan naluri untuk mengetahui akan dosa-dosa yang dilakukan walaupun tanpa sedar. Adakah kita insaf? Sekiranya keinsafan masih menebal pada diri, sebenarnya kita masih lagi menyirami iman kita dengan baja keampunan dari Allah SWT. Jika tidak, jangan dibiarkan dosa-dosa itu menjadi sebati dan kekal selamanya pada hati nurani kerana dari situlah 'air muka' kita akan terbentuk dengan perkara-perkara yang sebenarnya datang dari hati kita sendiri. Oleh itu, jagalah hati dan kasihanilah kerana dia juga makhluk Allah seperti kita. Tugasnya sangat berat untuk mengawal manusia dari melakukan dosa. Kalau hati kita baik, baiklah kita sebagai khalifah Allah dimuka bumi. Jika tidak, hati kita akan melakukan sesuatu yang tidak mungkin dijangka. Tahap iman dalam diri. Disaat dan ketika ini, ada dikalangan kita mengatakan bahawa apabila seseorang itu dipenuhi dengan iman dan taqwa pastinya berpegang teguh dengan agamanya. Mana mungkin manusia yang bersifat baharu ini tidak akan diuji walaupun hidupnya diselubungi dengan kemewahan melimpah ruah. Ada juga menyatakan yang menutup aurat itu hidupnya akan menjadi kebal dengan nafsu kerana badannya dilitupi dan tidak akan mudah melakukan dosa berbanding mereka yang tidak berhijab atau tidak menutup aurat. Dari pandangan saya, bukan mudah untuk memelihara iman, kerana iman kita ini ibarat daun-daun yang berguguran, apabila ia dipukul angin ia akan berterbangan mengikut arus angin. Sesungguhnya, iman itu tidak bersifat kekal dan sentiasa berubah-ubah. Ada suatu masa kita rasakan hidup ini sangat dekat dengan Allah SWT dan adakalanya tidak. Itulah manusia yang Allah ciptakan, hatinya sentiasa bermain-main dengan perasaan. Kadangkala dengan iman kita terasa indah dan lama kelamaan iman itu semakin hilang dan menjadikan kita manusia yang alpa kepada Allah SWT. Ini kerana keteguhan kita terhadap iman masih diawang-awangan dan menganggap tiada kepentingan dalam mengekalkan iman di dalam diri. Setiap saat diuji. Tidak akan senang manusia itu kalau hidup tidak pernah diuji. Sekiranya sentiasa aman dan bahagia kemungkinan kitaran kehidupan kita ini akan kehilangan sesuatu yang dikatakan "ujian dan dugaan". Ya, saat kita diuji adakah kita sedar akan ujian diberikan? Manusia sentiasa leka dengan kesibukan dunia sehingga lupa kepentingan akhirat yang perlu diutamakan. Apa yang mereka ingat adalah nikmat dunia. Sehingga manusia menjadikan dunia itu sebagai tongkat untuk berdiri sedangkan yang menjadikan mereka berdiri dengan gagah itu adalah dari Allah SWT. Biarlah diri kita diuji, Allah mahu membersihkan kita dari segala kekotoran yang menyelubungi dari segenap sudut pada anggota badan kita iaitu hati. Serah diri padaNya. Saat menadah tangan pohonlah keampunan kepada Allah, berdoalah dengan penuh pengharapan agar kita diampunkan dari segala dosa-dosa yang lalu. Biarlah air mata sepi menjadi saksi tanda kita takut kepadaNya. Beristighfarlah, kerana banyak hikmah terkandung disebalik makna-makna yang diucapkan. Yakin dan percaya dengan kewujudan dosa dan pahala, syurga dan neraka. Jangan lalai mahupun leka kerana kematian sentiasa menghampiri. Beriman kepada Allah SWT adalah satu landasan yang merupakan penjuru disetiap kehidupan. Walaupun iman tidak boleh diwarisi tapi boleh menjadi benteng dalam menghadapi pelbagai keresahan hidup. Berdoalah kerana dengan doa, Allah akan mendengar segala keluhan kita kerana tuhan tahu apabila kita melakukan dosa kita akan kembali mengadapNya. Perbaikilah diri dengan kesalahan serta kesilapan yang kita lakukan. Perelokkan nawaitu kita untuk kembali bertaubat dan bersujud padaNya. Sucikan hati dan rawatlah jiwa dengan ayat-ayat Allah iaitu al-Quran yang merupakan surat cinta yang diutuskan kepada hamba-hambanya. Cinta Allah akan kekal dihati, kewujudanNya dapat dirasai, hadirNya bagaikan merentap sanubari. "Ya Allah, aku bersedia menerima segala ujian dan dugaan-MU".

Sunday, October 21, 2012

cantiknya seorang wanita-karya kamal ariff


Wanita dan kecantikan sangat sinonim. Dua-dua ini tidak akan terpisah dan tidak boleh dipisahkan. Kecantikan adalah aset dan lambang kewanitaan.
Wanita yang berasa dirinya tidak cantik akan berasa sedih dan merendah diri. Mereka mudah malu dan hilang keyakinan berhadapan dengan orang ramai. Mereka seakan berasa persepsi orang terhadap mereka buruk-buruk belaka.
Berbeza dengan wanita yang cantik. Langkah mereka penuh dengan gaya dan bertenaga. Senyuman mereka tidak putus-putus menghiasi waja. Sungguh berkeyakinan. Mereka sentiasa yakin bahawa orang ramai suka melihat diri mereka.
Pada sisi saya, sebagai seorang lelaki. Berbohong jika saya cakap tidak tertarik dan suka kepada wanita yang cantik. Kerana itu memang lumrah seorang lelaki. Dan itu juga satu sebab kenapa wanita sering menonjolkan kecantikannya.
Tapi ingat satu perkara...
"Wanita yang tidak cantik luar tetapi cantik dalam masih lagi dapat dilihat kecantikannya. Berbanding wanita yang cantik luar tapi buruk dalam, mereka hodoh sebenarnya!"
Kecantikan dan Wanita
Kecantikan itu aset dan keagungan wanita. Ketahuilah bahawa kecantikan seorang wanita bukan terletak pada wajahnya tetapi kelembutan jiwanya!
Saya tertarik satu rangkap daripada lirik lagu
"Sedarilah insan istimewa,
Bahawa kelembutan bukan kelemahan,
Bukan jua penghinaan dari Tuhan,
Bahkan sebagai hiasan kecantikan"
Apabila kecantikan pun perlukan perhiasan, maka kecantikan itu belumlah sempurna. Maka kita tahu kecantikan itu tidaklah cantik tanpa kelembutan jiwa dan tingkah lakunya. Rasulullah SAW juga pernah mengingatkan kita, bahawa paras rupa juga bukanlah suatu nilaian yang hakiki. Fizikal bukanlah fokus pandangan Ilahi tetapi ianya terletak di dasar hati seorang hamba.
Daripada Abu Hurairah Abd ar-Rahman bin Sakhr RA katanya: "Rasulullah SAW bersabda:
"Sesungguhnya Allah tidak melihat tubuh badan dan rupa paras kamu, tetapi dia melihat jantung hati (niat) kamu."
(Hadis Riwayat Muslim)
Fikirkan
Cantikkah seorang gadis remaja yang sering melepak dan berpeleseran di luar sana?
Cantikkah seorang isteri yang sering derhaka dan melawan cakap suami?
Cantikkah seorang ibu yang sering menengking dan mendera anaknya?
Cantikkah seorang wanita yang gemar mengeluarkan kata-kata keji dan kesat?
Cantikkah wanita yang berpakaian dan berperangai seperti lelaki?
Tidak walaupun sesekali.
Wanita yang hilang sifat kelembutan jiwanya akan menenggelamkan kecantikan luarannya.
Bahkan seorang wanita yang lembut jiwa, malu apabila dirinya kelihatan cantik kerana lembut jiwa ia hanya menumpu kasih pada bakal sang suami. Bukan lelaki ajnabi. Mereka tidak rela 'cantik' mereka dinodai oleh mata-mata asing. Hatta lelaki yang bersifat 'kaki perempuan' juga lebih memilih seorang wanita yang bijak dalam tindakannya, indah tutur bicaranya dan mulia perilakunya.
Jangan cemburu apabila diri mu tidak cantik duhai wanita kerana cantikmu bukan di situ. Tetapi di dalam hati. Lelaki yang baik akan menilai hatimu yang cantik bukan rupamu.
"Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu meluluh,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Jika hati itu bersih..."
Hiraukan kata-kata cemuhan dan sindiran. Kerana mereka buta mata hati. Percayalah hanya jodohmu akan bijak menilai dirimu. Justeru, tidak perlu bersusah payah bersolek sebelum nikah, tetapi bersusah payahlah untuk membina 'cantik' serinya yang bermula dari hati.
Sesungguhnya hati yang bersih akan mencerminkan keindahan peribadi, dengan cerminan itulah dirimu lebih cantik daripada wanita yang hanya cantik dipandang semata-mata namun 'kurang cantik' dalam menghiasi diri dengan kemuliaan akhlak.
Senyumlah, dan jadilah wanita yang cantik pada pandangan Allah.
 

Sunday, October 14, 2012

aurat ferrari

Aurat wanita ibarat kereta Ferrari. 360 Spider, 550 Barchetta, F430, SA APERTA, 612 Sessanta atau apa saja modelnya. Pemilik kereta membawa ke mana saja.Keliling kota atau desa.Parking dan berhenti di mana-mana. Luarnya (design) kereta itu sangat cantik, menarik pemandangan mata memandang, warna yang mengancam, berkilat, setiap inci diteliti.Side mirror, lampu depan, lampu belakang, lampu signal kiri dan kanan.Oh, kau sangat bergaya dan menawan. "Kalau lah aku dapat kereta ni... Perrrghhh AWESOME!" Sambil mengetap bibir tanda geram, setiap mata memandang berdialog diam-diam.Membayangkan kereta itu jadi kepunyaan. Ya, kereta itu jadi perhatian.Kadang-kadang rimas.Tapi pemilik kereta sedikit bangga.Kereta mahal katakan... Itu baru luarnya kereta Ferrari. Dalamnya (interior)? Pemilik kereta membuka pintunya pula. Ada mata yang cuba-cuba meninjau.Menjengah kepala mencari ruang untuk melihat isi dalam kereta itu. "Kalau luaran pun dah awesome,dalaman mesti banyak functions." "Perrrghhh!" "Kalau aku dapat drive sekejap pun jadilah." Sekali lagi angan sangkaan Si Pemerhati. Mana tidaknya, luas dalaman kereta itu pun sudah selesa, tempat dudukya diperbuat daripada kulit lembut yang berkualiti tinggi (high quality soft leather), sound system yang Uumphh.Tengah leka explore seluruh isi dalam kereta, mata tertarik pada dashboard pula.Tachometers, horn, engine start button, steering wheel,setup switch, optional paparan LCD dan banyak lagi functions on the dashboard dalam kereta itu.Geram, rasa nak tekan-tekan semua, nak tengok function kereta ini macam mana. "Alah...You know ferrari, right?" Kalau nampak depan MidValley Megamall orang sanggup berhenti snap gambar.Kalau tidak sekalipun, orang snap curi-curi. Upload dalam facebook, twitter. Caption : "Terbaik der!!.Kau ada...??" Lumrah kereta mahal. Tapi... Apakata kalau pemilik kereta itu cuba menggunakan car cover, kain lebar atau apa saja untuk menyelubungi atau selagi tidak mahu menampakkan kereta mahal itu? Adakah kereta itu akan jadi perhatian? Adakah setiap perincian kereta itu dapat ditelitikan? Warnanya, kilatnya, bentuknya, kedudukan lampunya, cantik atau tidak, fungsinya. Adakah kereta itu menjadi khayalan imaginasi 'Si Pemerhati'? Jangankan kereta Ferrari, kalau kereta Kancil enjin berkuasa turbo pun orang akan jeling sikit-sikit. Macam itu juga aurat wanita, Di bawa ke mana oleh badan bernyawa, Ada pemerhati galak matanya, Mencari ruang untuk 'meneroka', Hati-hati dengan nafsu mereka, Tolonglah wahai kaum hawa, tolong jaga, Betapa mahalnya nilai diri anda. Semahal-mahal kereta Ferrari, Mahal lagi auratmu wahai ukhti, Persembahkan untuk suamimu nanti, Bukan kepada golongan ajnabi, Barulah kau digelar Bidadari, Insyallah duniawi dan ukhrawi. "Wahai anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian untuk menutup aurat (keaiban) kamu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa ialah pakaian yang terbaik." (Surah al-A'raf ayat 26)

Monday, September 10, 2012

muhasabah diri... jgn biar diri terleka dan jgn biar diri menyesal kemudian hari...

Wahai saudariku para Muslimah perindu surga Pesona akhlakmu bagai mutiara yang berkilauan Halus tuturmu menggambarkan pribadi yang santun Kecantikan hatimu laksana kapas tanpa noda Kesejukan aura jiwamu seperti bidadari surga Kau hiasi dirimu dengan bingkaian akhlak islami Semakin berwibawa karena auratmu terhijabi Saat wanita lain bergelimang kesenangan semu Menari-nari di atas lantai dansa Menenggak arak dalam gelas-gelas kristal Engkau justru mengurung diri Mentafakuri kehidupan akhirat yang masih ghaib Mengembara dalam pencarian jati diri Di saat wanita lain asyik memilih busana trendi Sibuk memoles tubuh dan wajah Berlomba memamerkan aurat mereka Engkau justru tampil bersahaja Dalam balutan gamis dan kerudung panjang Engkau sembunyikan auratmu Agar tak terjamah pesona kecantikan itu Dari mata-mata lelaki jalang Di saat wanita-wanita lain tertawa lepas Menikmati euphoria tanpa batas Menebar cinta basi pada lelaki Engkau justru menangis dalam sujud Mendaki taubat dalam bukit tahajud Mengemis ampunan pada Penggenggam nyawa Menutup lisan dari bicara sia-sia Di saat wanita lain bangga aibnya terbuka Puas jika namanya di puja-puja Engkau justru mengasingkan diri dari gemerlap dunia Merahasiakan kebaikan yang kau lakukan pada sesama Karena takut jatuh pada perbuatan riya Di saat wanita-wanita lain menghabiskan waktu di plaza Menghamburkan materi dengan sia-sia Engkau justru menghabiskan waktumu di mushola Menguatkan zikir dan memuja asma-Nya Merenda istigfar di atas sajadah cinta Di saat wanita-wanita lain hanyut dalam pesona zaman Bercengkerama liar dengan segala kemewahan Sibuk memuja artis-artis idaman Engkau justru sibuk mengkaji ilmu Mendakwahkan agama Islam tanpa ragu Berjibaku dengan segala kesulitan Meneriakkan kalimat jihad militan Di saat wanita-wanita lain sibuk menenteng majalah erotis Menggumbar gosip sesama secara sadis Engkau justru teguh pada Al-Qur’an dan hadits Yang kau jadikan pegangan hidup Agar iman di dadamu tidak redup Wahai saudariku para Muslimah perindu surga Agungnya akhlakmu berselimut mutiara Pada rahimmu kelak generasi-generasi agama Akan Allah amanahkan Engkau calon madrasah pertama Saat mujahid-mujahid terlahir di dunia Tepuk dada tanya iman di hati... :)

Thursday, August 16, 2012

Azalea...

Azalea adalah jenis tanaman berbunga dari keluarga Ericaceae yang tumbuh di iklim sedang. Sebagian besar tumbuh di Asia, Australia dan Amerika Utara. Warna bunganya bervariasi dari merah, kuning, putih dan ungu. Azalea dikembangkan sebagai tanaman hias meskipun di alam tanaman ini tumbuh pada habitat liar di hutan dan rawa. Memandang tanaman Azalea (Rhododendron sp.) sedang berbunga memang menyejukan dan membuat suasana hati menjadi tenang. Menanam Azalea berfungsi untuk menyerap karbondioksida dan memberikan aura dingin. Azalea dapat diperbanyak dengan stek atau biji. Modifikasinya telah menghasilkan lebih dari 10.000 varietas yang berbeda terutama hasil perbanyakan dengan stek. Kini Azelea sudah banyak disilangkan sehingga terbentuk varietas baru dengan warna yang kian beragam, mulai dan putih, pink, kuning, violet hingga campuran beberapa warna. Tanaman ini sangat cocok ditanam sebagai tanaman pembatas atau di dalam pot dengan kondisi tanah yang kering, sirkulasi udara baik dan ternaungi. Azalea tidak memerlukankan banyak sinar matahari seperti tanaman lain. Cirinya daun akan menguning dan bunga menjadi kecil apabila terlalu berlebihan sinar matahari. Azalea termasuk tanaman family Erieaceae yang mudah diperbanyak. Setek batang merupakan cara yang paling banyak dilakukan. Pilih batang yang tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda. Potong batang terpiiih sepanjang 10 cm dan buang sebagian daunnya untuk mengurangi penguapan. Untuk mempercepat tumbuhnya akar, olesi pangkal batang dengan zat perangsang akar seperti Rootone F atau Bloroot A. Tanam pada media tanah kebun/ humus, mos dan pasir halus dengan perbandingan 1.1.1. Campuran media ini sangat baik untuk azalea karena bersifat porous (tldak mengikat air) Azalea menyukal media yang lembab namun tidak tergenang air Siram secukupnya pada pagi han ketika matahari belum tinggi. Agar rajin berbunga Azalea termasuk tanaman yang perlu perawatan khusus, agar tumbuh subur dan rajin berbunga Jika Anda menamam azalea pada halaman, pilih lokasi tanam di tempat yang sirkulasi udaranya baik dan ternaungi. Azalea cukup terkena sinar matahari pagi saja. Daun azalea akan menguning dan bunganya menJadi kecil jika berlebihan terkena slnar matahari. Jika azalea mulai berbunga, beri pupuk dengan kandungan fosfor tinggi untuk merangsang pembungaan lebih banyak. Pemberian pupuk Full Bloom konsentrasi 4 cc/liter air dengan frekuensi 1 minggu sekali sangat membantu muneulnya kuncup bunga. Hama dan penyakit bunga ini tidak terlalu banyak Hama yang menyerang biasanya penggerat batang, akar dan serangan rayap. Jika musim kemarau tlba, kutu putlh sering menyerang daun muda. Semprot dengan insekteslda seperti Basudin dan fungisida seeara berkala agar tanaman terbebas dari hama dan penyakittanam khusus Bunga Azalea sangat legendaries. Beberapa cerita konteporer budaya Cina menyebut bunga ini dalam kisahnya. Banyak kota di Amerika Serikat yang merayakan festival mekarnya bunga Azelea pada musim semi. Sebuah minuman beralkohol tradisional yang terbuat dari bunga Azalea, disebut Tugyonju, diproduksi di Korea. Di lain hal, Azalea juga dipakai sebagai simbol astrologi Sagitarius. Galeri Gambar:

belajar kehidupan dari seekor katak...

Tandas di rumahku yang terletak di shah alam (rumah sewa) pernah dimasuki oleh seekor katak. Kisah ini berlaku beberapa hari yang lalu. rumah ku terletak di tingkat satu. Kisah katak bermula apabila tandas rumahku yang tinggi ini dilawati oleh seekor katak. Aku lansung tidak peduli tentang kehadiran katak tersebut walaupun aku sentiasa keluar masuk bilik air. Aku menyangka katak tersebut mungkin singgah sebentar dan akan beredar selepas itu. Pandai masuk, pandailah keluar. Bisik hatiku. Namun, selepas beberapa hari (mungkin lima ke tujuh hari agaknya) aku mula merasakan sesuatu yang ganjil. Katak tersebut masih lagi ada dalam tandas rumahku. "Eh, tak keluar lagi katak ni? Macamanalah kau boleh sampai kat tingkat satu ni. Takkan tak tau jalan keluar?" hatiku berbicara. Pelik. Sedang saat itu mataku melihat kearah katak tersebut. Memerhatikan gelagatnya. Ia sedang terlompat-lompat ke dinding tandas.Seperti sedang memanjat dinding untuk melepaskan diri. Namun langkahnya hari ini seperti sudah semakin lemah. Dahulunya gemuk juga. Hari ini aku lihat ia sudah sedikit kurus. Apabila badannya melompat ke dinding, tangannya dengan penuh harapan cuba menekap dinding. Sayangnya, badannya meluncur ke bawah dan jatuh semula ke lantai. Kemudian ia cuba lagi, jatuh semula. Cuba lagi, dan jatuh semula. Kemudian ia rehat sebentar, dan terus mencuba lagi memanjat dinding. Aduh, sungguh sayu aku melihatnya. Aku tunduk sedar. Aku memasukkan diriku dalam katak tersebut. Aku dapat rasakan katak tersebut sedang menjerit-jerit meminta pertolongan. Melompat-lompat supaya dirinya mampu melepasi dinding tandas, walaupun menyedari usaha tersebut pasti sia-sia. Tapi, ia tiada pilihan. Duduk menunggu ajal, atau terus mencuba untuk keluar. Lantas dengan penuh rendah hatinya aku keluar mencari plastik. Aku bawakan ke katak tersebut. Aku masukkannya ke dalam plastik. Sungguh, aku rasa geli memegangnya, walaupun berbungkus dalam plastik. Aku berlari keluar daripada tandas. Menuruni tangga dengan pantas. Hampir sahaja kakiku tersilap anak tangga. Sampai sahaja di bawah, aku lihat cahaya matahari petang begitu indah. Tentu ini yang dimahukan katak tersebut. Aku letakkannya di atas lantai dan bukakan bungkusan tersebut. Belumpun sempat bungkusan itu habis dibuka, katak tersebut terus melompat keluar daripada plastik dengan pantas. Aku dapat lihat betapa tingginya lompatan tersebut. Tidak seperti lompatannya ketika memanjat dinding sebentar tadi. Oh, gembiranya aku. Puas sungguh! Aku sangkakan katak tersebut terus pergi meninggalkanku. Jadi aku tunggulah sebentar sehingga katak itu hilang daripada pandanganku. Namun, sangkaan ku sememangnya tidak tepat. Selepas melompat keluar daripada plastik tersebut, katak itu terus pusing menghadapku. Kini, mata bertentang mata. Aku merenung matanya. Dia juga merenung mataku. Aku dapat lihat air matanya. Bergenang. Mukanya mengatakan terima kasih. Anak matanya jelas mengatakan dia sungguh berterima kasih. Aku merasa sungguh sedih dan sebak. Namun hatiku benar-benar gembira melihatnya kembali bebas. "Tidak mengapalah, kamu sekarang dah bebas. Kamu pergilah kemana kamu suka. Satu sahaja pintaku, tolong doakan aku sentiasa supaya Allah sentiasa membantuku jika aku menghadapi belenggu" kataku padanya. Seperti mendengar kata-kataku, dia terus pusing dan pergi meninggalkanku. Katak, sungguh kau telah mengajar erti kehidupan kepadaku. Kau ajarku untuk teruskan berusaha selagi termampu. Usah mengaku kalah selagi nyawa dikandung badan. Kau ajarku untuk ucapkan terima kasih walau siapa sahaja yang membantu kita, walaupun kita tidak mengenalinya. Kau memberikanku semangat untuk terus melakukan kebaikan, kerana aku yakin setiap kebaikan pasti ada ganjaran di sisi Tuhan. nikmat ALLAH itu luas_Tulip itu azalea, tapi azalea bukan tulip lagi.. berbeza..

Sunday, July 29, 2012

past is past...

Letting go of past mistakes, old behaviors, anger, fear and other limiting beliefs opens you to new and wonderful experiences… It is the only way… Once you let go, you free yourself of reliving patterns of the past… Once you let go you are able to find peace and enjoy the flow of authentic living… Much Love, Kenny Brixey

ayah terhebat_author:pen patah

Ayah.. Ayah akan melupakan apa yang dia inginkan, supaya dapat memberikan apa yang kamu perlukan…. . Ayah membelikanmu lolipop yang kamu inginkan, dan dia akan menghabiskannya kalau kamu tidak suka….. Ayah menghentikan apa sahaja yang sedang di kerjakannya, walaupun kamu hanya ingin berbual… Ayah selalu berfikir dan bekerja keras untuk membayar yuran mu setiap semester, meskipun kamu tidak pernah membantunya menghitung berapa banyak kedutan di dahinya… Ayah akan berkata “tanyakan pada ibumu” ketika dia ingin berkata “tidak”. Ayah tidak pernah marah, tetapi mukanya akan sangat merah padam ketika anaknya menginap di rumah rakan tanpa izin Perasaan terbaik bagi seorang ayah adalah ketika dia melihatmu melakukan sesuatu seperti gaya caranya…. Ayah lebih bangga melihat prestasi mu, daripada prestasinya sendiri…. Ayah hanya akan bersalam dengan mu ketika pertama kali kamu pergi merantau meningalkan rumah, kerana kalau dia memeluk mu, mungkin dia tidak akan pernah dapat melepaskannya. Ayah tidak suka menitiskan air mata …. ketika kamu lahir dan dia mendengar kamu menangis untuk pertama kalinya, dia sangat gembira sehingga hampir keluar air dari matanya. Ketika kamu masih kecil, dia akan memelukmu untuk mengusir rasa takut mu…ketika kau mimpi akan dibunuh hantu… Tetapi, ayah akan tidak dapat tidur sepanjang malam, ketika anak kesayangannya diperantauan tidak memberi khabar selama hampir satu bulan. Kalau tidak salah ayah pernah berkata : “kalau kau ingin mendapatkan pedang yang tajam dan berkualiti tinggi, janganlah mencarinya di pasar, tetapi datang dan pesanlah secara langsung pada tukang besinya. Begitu pun juga dengan cinta dan teman dalam hidupmu, jika kau ingin mendapatkan cinta sejati mu kelak, maka minta dan pesanlah pada Yang Menciptakannya” Untuk masa depan anak lelakinya Ayah berpesan: “jadilah lebih kuat dan tabah daripadaku, pilihlah ibu untuk anak-anakmu kelak wanita yang lebih baik dari ibumu , berikan yang lebih baik untuk menantu dan cucu-cucuku, daripada apa yang yang telah ku beri padamu” Dan untuk masa depan anak gadisnya ayah berpesan: “jangan kecewa meskipun kamu seorang wanita, selalulah menjadi bidadari kecilku dan bidadari terbaik untuk ayah anak-anakmu kelak! lelaki yang lebih dapat melindungimu melebihi perlindungan ayah, tetapi jangan pernah kamu gantikan posisi ayah di hatimu” Ayah dapat membuat mu percaya diri… kerana dia percaya kepada mu… Ayah tidak mencuba menjadi yang terbaik, tetapi dia hanya mencuba melakukan yang terbaik…. Dan terpenting adalah… Ayah tidak pernah menghalang mu untuk mencintai Tuhan, bahkan dia akan membentangkan seribu jalan agar kau dapat menggapai cintaNya, kerana dia pun mencintaimu kerana cintaNya.

Friday, July 27, 2012

~iman azan~

Wanita solehah itu, Auratnya dijaga, Pergaulannya dipagari, Sifat malu pengikat diri, Seindah hiasan di dunia ini, Keayuan wanita solehah itu, Tidak terletak pada kemanjaannya, Daya penarik wanita solehah itu, Bukan pada kemanisan bicaranya yang menggoncang iman para muslimin, Dan bukan pula terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah, memujuk rayu, Bukan dan tidak sama sekali, Kepetahan wanita solehah, Bukan pada barang kemas dan perihal orang lain, Tapi pada perjuangannya, Meningkatkan martabat agama, ~terasa diri tersasar jauh~
~I hope im strong enough to look only for ALLAH~ ~don't ask ALLAH for a easy life,ask HIM to make you a strong person~
♥ Aku mencari redha Allah, kerana di hujung kehidupan itu, aku akan bertemu denganNYA ♥ ♥ Aku ingin meraih redhanya Allah, kerana dengan redhaNya kehidupan ini lebih berkat dan tenang ♥ ♥ Aku inginkan redha Allah, kerana tanpa redhaNya segala amalku pasti tiada istiqamah ♥ "Ya, Allah.. berkatilah usia ku, ampunilah diriku dan redhailah setiap amalku.. Sungguh aku ingin redha-Mu bukan redhanya seorang manusia.."
Merenung ke luar jendela... Melihat kebesarannya... Mensyukuri segala nikmat... Yang dikurniakan di dunia... Kau berikan ku kekuatan... Tuk berpegang pada jalan... Walau penuh dengan cabaran... Ku tahu ku adaMu Tuhan... Kerna kau yang satu... Yang setia bersama ku... Dikala ku jatuh ku bangkit kernaMu... Ku tahu ku adaMu disisi ku selalu... Bantulah hambaMu mencari keredhaanMu... Ku tahu ku adaMu... Ku adaMu selalu... ku merenung ke luar jendela... Melihat kebesarannya... Walau penuh dengan cabaran... Ku tahu ku adaMu Tuhan...

Wednesday, July 25, 2012

andai itu takdir-NYA...

move forward! without looking at the back...is it true?just for 3 years..
selama aku meniti liku-liku hidup ini, aku tidak pernah pasrah dalam hidupku.. andai itu takdirnya sebelum sempat menggapai bahgia aku redha.. namun sampai waktu apabila aku tidak mampu bertahan lagi.. hatiku lebih keras dari kerikil..
Kala berkayuh menuju pantai, Kelak bersua ragam halangan, Tidak semua hasrat kan sampai, Kadang terbantut di tengah jalan, Tapi bila kaki telah melangkah, Jangan sesekali menoleh menongkah gelita, Walau tiang layar bergerak patah, Perjalanan harus diteruskan jua, Jangan berhenti sebelum sampai, Kerana perjuangan masih belum selesai... move on!!
~alhamdulillah kehidupan harus diteruskan juga demi Allah dan Rasul...banyak dugaan dan cabaran dalam hidup ni kadang2 kita harus pejam mata sahaja melaluinya..biar ianya pahit dan penuh jerih..pastinya segalanya itu bakal menghapus segala dosa2 kita dan menjadi mahar untuk kita sunting keindahan syurga Allah~

Monday, July 23, 2012

Simple, Little Big Things

yes!iluvislam Ramadan's here again and I'm sure most of you have lots of things you want to achieve in this month. For example, some might want to finish reading the whole of Qur'an by the end of the month. Some might also want to be involved in a charity program or volunteerism. I don't know about you but I find myself feeling overwhelmed by the whole thing. I admit that I had never been that productive in the previous Ramadans. (You know, I was one of those who thought that it was like any other month except for the fact that you can't eat and drink for about half the day.) So, to have those kinds of big goals staring in my face this time, I just feel like ... fainting and giving up. But then I remembered that Allah SWT mentions in the Qur'an: "Then shall anyone who has done an atom's weight of good, see it!" (Surah al-Zalzalah, verse 7) See, no matter how small or simple our deed is, Allah knows it and will reward us for it. So, for those of you who are feeling stressed up and are on the verge of giving up (myself included), don't fret. Don't think that because you can't manage to volunteer in a charity program, you can't do any good deeds. There are many other simple, little deeds that you could do this Ramadan, such as; Be kind to your parents Have you ever noticed that during Ramadan, your parents (especially your mum) have to wake up super early to prepare for your sahur? And that your mum has to make sure dinner is ready early so you can break fast on time? Not only that, in between those two, she has to sweep and mop the floor, throw out the trash, wash the dishes, wash your clothes, take care of your brothers and sisters ...and the list goes on. Why not, this Ramadan, you try to wake up early and help your mum prepare for sahur? In addition, why not help your parents wake your brothers and sisters up from their sleep? Besides that, help clean up the house a bit – for example, by cleaning up the table and washing the dishes after you've finished eating. Maybe you can even help to take care of your brothers and sisters by reading a story about Prophet Muhammad SAW to them (while refreshing or maybe adding your own knowledge about him at the same time). Plus, if you haven't already, it is always fun when you and the whole family help out to prepare the meal for break-fasting. So, do that. Try it. It is indeed fun when everybody do their part and help out in the kitchen. Besides that, try your best to not be spiteful to your parents in any way – either through your words or actions (a reminder for myself too). Allah SWT mentions in the Qur'an: "Thy Lord hath decreed that ye worship none but Him, and that ye be kind to parents. Whether one or both of them attain old age in thy life, say not to them a word of contempt, nor repel them, but address them in terms of honour." (Surah al-Isra', verse 23) Give salaam to fellow Muslims We are all aware that we have to give salaam to fellow Muslims, but do we actually do it? Be honest, when you walk into your classroom or office or the mosque, do you give salaam to the fellow Muslims you meet? I myself have to admit that I don't always do it. Maybe sometimes – okay, most probably once in a blue moon. Most of the time, I just, er, ignore them and pretend like I don't see them. Sometimes I even pretended like I didn't hear it when a fellow Muslim gave salaam to me. And that is so wrong. Allah SWT says in the Qur'an: "...But if ye enter houses, salute each other – a greeting of blessing and purity as from Allah..." (Surah an-Nur, verse 61) "When a (courteous) greeting is offered you, meet it with a greeting still more courteous, or (at least) of equal courtesy. Allah takes careful account of all things." (Surah an-Nisa, verse 86) Rasulullah SAW was quoted as saying, "You will not enter paradise until you believe, and you will not believe until you love one another: 'spread salaam' (the greeting of peace) among you." (Reported by Muslim) When a man asked the Prophet about the best actions, the Prophet SAW replied, "Feeding the hungry, and saying salaam to those you know and those you don't know." (Reported by Bukhari and Muslim) So, don't take giving salaam for granted. Even if it is just a simple deed, it is considered one of the best actions by Prophet Muhammad SAW! Stop gossiping and think positively I used to think that I tend to gossip because I have shaytan whispering sweet nothings into my ear and encouraging me to gossip by telling me it's okay because it is a 'normal' thing to do and it is somehow therapeutic. (It is NOT by the way. I never feel better after a gossip session. I always end up feeling worse. To make things more worse, I find myself digging up other people's faults to gossip about more often and therefore, never feel at peace.) But then I still find myself gossiping even during Ramadan, a shaytan-less month. Why is that so? I have now learned that even when shaytans are chained during Ramadan, we still have our nafs – and habits. I will always have the nafs to backbite others. Plus, like any other habits, gossiping will be hard to be kicked because, well, it has become a habit. But since we have an advantage this Ramadan with shaytans out of the way, insya-Allah, it will be easier for us to kick the habit and control our nafs if we really want to (because the only thing standing in our way is our own selves). One of the ways to avoid gossiping is by avoiding negative thoughts and suspicions. Instead, think positively. When we think positively, we would find ourselves not finding other people's faults anymore – instead, we would see others' behaviours in a positive light. For example, when we see a young couple holding hands at the shopping mall, if we think negatively, we might suspect that they are just boyfriend and girlfriend and what they are doing is haram - and there is a high chance that we might proceed and gossip about them with our friends. In contrary, if we think positively, we would think that they might be a married couple and what they are doing is halal, so there is nothing to gossip about. Allah SWT mentions in the Qur'an: "O you who believe! Avoid much suspicion, in deeds some suspicions are sins. And spy not neither backbite one another. Would one of you like to eat the flesh of his dead brother? You would hate it (so hate backbiting). And fear Allah, verily, Allah is the one who accepts repentance, Most Merciful." (Surah al-Hujuraat, verse 12) If you haven't already noticed, all of the deeds above are mentioned in the Qur'an, so by doing them, we are not merely remembering or reading what Allah tells us to do through the Qur'an. Instead, we are actually PRACTISING them. Yay us! Alhamdulillah, all praises to Allah :) Besides them, other simple deeds that we could do this Ramadan include refraining ourselves from getting angry, treating our less fortunate friends dinner (break fast) and watching beneficial TV shows which can give us knowledge like "30 Minit Ustaz Don" and the "Madrasah" series on TV Al-Hijrah. It has to be noted that no matter how big or small, complex or simple your deeds are, in the end, it is the NIAT (intention) that counts. If you are sincere in doing your deeds (by making your intention right – which is to do everything for Allah SWT), then, insya-Allah, Allah will accept your deeds. But if your intention is wrong – for example, you do a good deed just to show everyone that you're being productive this Ramadan – then, your deed will just be a waste. So, don't worry if you can't do it all. Just do your best. Nonetheless, we have to try and take full advantage of this blessings-filled and shaytan-less month. But no matter what, always remember that everything we do, our life, our death, are for Allah, the All-Loving, Most Merciful, our Creator. Insya-Allah, Allah will accept all our deeds for Him. Amin.

Saturday, July 14, 2012

islamic reflections

One day, a rich father took his son on a trip. Wanted to show him how poor someone can be. They spent time on the farm of a poor family. On the way home, father asked, Did you see how poor they are? What did you learn? The son said.. We have a pool, they have rivers. We have lanterns at night, they have stars. We buy food, they grow theirs. We have walls to protect us, they have friends. We have encyclopaedias, they have the Quran. Then he added: Thanks Dad for showing me how poor we are. LESSON: It’s not about money that makes us rich, it’s about simplicity n having ALLAH in our lives.

Monday, July 9, 2012

mafela kasih...cerpen yg kadang2 buat air mata jatuh dgn sendiri dan buat aku tersenyum dengan sendiri..

MAFELA KASIH www.iluvislam.com layyinul qalbie editor: azzahra_solehah
Usai solat Zuhur dan berdoa, dia terpaku seketika. Fikirannya masih menerawang ke arah kata-kata ibunya melalui telefon tadi. Sambil melipat telekung, perbualan dengan ibunya tadi seolah-olah diputarkan kembali. “Maria, ibu tak tahu nak kata apa lagi. Umur Maria dah nak masuk 28.. takkan la nak tunggu umur sampai 30..ibu tak suka tengok anak ibu kawin lambat. Fikirlah sendiri, suami macam mana lagi yang Maria nak. Nabil tu bukannya ada rupa saja, pangkat tinggi..kaya pulak tu. Kakak dan abang kau pun setuju kalau kau terima aje lamaran dia. Fikirlah baik-baik,”. “Entah la bu.. bagilah Maria masa dulu. Banyak perkara tengah Maria fikir sekarang.” Itulah jawapan yang sering dilontarkan tatkala ada orang yang merisik dirinya. Bukan dia menolak untuk menegakkan sunnah Rasullullah s.a.w itu, tapi hanya dia sahaja yang memahami dirinya sendiri. Seperti pilihan-pilihan yang datang sebelum ini, pastinya dia akan merujuk dulu pada yang maha menentukan sesuatu keputusan, Allah s.w.t. Dengan istikharah beberapa kali, dia yakin petunjuk yang diberikan Allah kepadanya adalah tepat. Tetapi pilihan kali ini, Nabil…hatinya seolah-olah menolak mentah-mentah. Bukan dia tidak kenal siapa Nabil itu. Nabil yang selalu mengacaunya, dan pernah ingin memegang tangannya semasa kali lepas sewaktu pulang ke kampung. Adakah suami seperti itu yang didambakannya? Bolehkah dia menjadi suami soleh yang boleh memandu rumahtangga Islami yang selalu diimpikannya? Kalaulah ibu faham, desis hatinya. Kakinya segera melangkah menuju ke wad A4. Tanggungjawabnya tidak harus dilupakan sama sekali. Dia tahu, itulah amanah Allah padanya. Sesibuk atau seletih mana pun, sebagai seorang doktor, Maria tetap mengukir senyuman kepada pesakit-pesakitnya. Masa rehat sekalipun, dia akan melawat wad atau dihabiskan sedikit waktu untuk membaca Al-Quran . Bagi Maria, mukjizat Al-Quran itu bukan saja boleh menenangkan jiwa sesiapa membaca atau mendengarnya, tetapi mampu menyembuhkan penyakit yang dihidapi oleh pesakit-pesakitnya dengan izin Allah. Melawat wad kanak-kanak, tidak pernah rasa bosan baginya.
Bagi Maria, melihat wajah-wajah comel mereka mampu memberi ketenangan dan menyejukkan jiwa. Suara tangis kanak-kanak memaksa hatinya untuk memujuk mereka. Melihat muka-muka mereka menderita, timbul rasa simpati dalam dirinya. Selalu bermain di fikirannya, untuk memiliki anak-anak comel seperti mereka. Sudah lama dia menantikan untuk bergelar ibu tetapi belum tiba masanya dia menjadi seorang isteri kepada seseorang. Dia yakin sekali Allah pasti akan mengurniakan suami soleh yang didambakannya kelak. Oleh sebab itu, dia tidak putus-putus berdoa. Langkah kakinya menuju ke bilik-bilik sakit di wad pesakit jantung. Sunyi sekali. Dia melangkah masuk ke dalam memerhatikan pesakit yang baru dipindahkan dari Hospital Kuala Lumpur tadi. Kata rakannya di unit jantung, Dr Bahtiar pesakit mengalami kecacatan septum ventrikel. Itulah yang dialami oleh kanak-kanak kecil di hadapannya kini. “Ya Allah.. dia terlalu kecil …mengapa diuji berat sebegini,”getus hatinya. Wajah mulus kanak-kanak perempuan berusia 4 tahun itu diperhatikannya. Dia masih terbaring lesu tanpa ditemani sesiapa. Tertulis di hujung katilnya, MARDHIYA QISTINA MUZAMMIL..nama yang sangat comel, secomel orangnya. Ingin saja dia memeluk kanak-kanak itu. Andai aku adalah ibunya, pasti aku sentiasa menemaninya dalam keadaan begini. Rasa simpatinya menebal. Maria tahu waktu pembedahan jantungnya dalam masa terdekat ini, menurut kata Dr Bahtiar tadi. Pintu terkuak dan seorang wanita lewat 60an masuk. Maria sedikit terkejut, namun terus dia melemparkan senyuman dan memberi salam. Wanita tua itu membalas senyumannya walaupun agak tawar sambil memandang pada wajah comel itu. Tiba- tiba saja wanita tua itu menitiskan air mata lantas bersuara. “ Hati makcik kadang-kadang tak tahan melihat wajahnya saat dia tidur macam ni. Makcik takut kalau dia terus tidur dan meninggalkan makcik. Makcik takde anak perempuan, dan makcik tak nak lagi kehilangan cucu perempuan. Tolong makcik, nak. Walaupun dia masih kecil, dia budak yang bijak, dan sangat baik. Walaupun ibu dia tinggalkan dia, dia tak pernah bertanyakan ibunya…dia tak pernah susahkan ayahnya yang sibuk. Dia betul-betul menjaga hati papa dan neneknya. Tolonglah doktor, makcik tak nak kehilangan dia ,”. Air mata Puan Nuraini semakin laju membasahi pipinya. Maria agak faham hati dan perasaan seorang nenek terhadap cucu perempuan tunggalnya. Sememangnya anak ini terlalu tabah, dan kini Allah mengujinya lagi. “Sabarlah makcik..saya mungkin tak berada di tempat makcik tapi saya faham apa yang makcik hadapi sekarang..banyakkanlah berdoa makcik. Kami di sini akan berusaha sedaya upaya..selebihnya, itu adalah hak Allah, mohonlah pertolongan padaNya agar dia dapat diselamatkan.” Maria mendekati dan memeluk bahu wanita itu.
“Insyaalah.Terima kasih doktor. Jarang dapat jumpa doktor seperti kamu, nak. Anak makcik, ayah Mardhiya ni pun doktor, tapi sekarang bukak klinik sendiri. Katanya, hospital ni terbaik dalam rawatan jantung, jadi terus Dhiya ditukarkan ke sini. Tapi, memang makcik ni kurang sabar sikit bila berhadapan dengan ujian agaknya. Mak cik kagum lihat anak lelaki makcik..pelbagai ujian yang dia terima, dia nampak sabar..tenang sekali walaupun makcik tahu, dia sering menitiskan air mata di masjid. Dulu, isterinya nak pergi tinggalkan dia dengan anak dia, dia tenang lepaskan..walaupun makcik tahu hatinya perit. Kini, anaknya pula menderita. Tapi, anaknya pun sama, ikut sabar dan tabah macam papanya. Kalau makcik tahu nak jadi macam ni, makcik tak kasi dia kawin dengan mat saleh tu dulu. Astaghfirullahalazim… maafkan makcik, nak. Makcik tak sepatutnya makcik luahkan masalah makcik pada kamu. ” " Tak apa lah makcik..saya faham perasaan makcik. Kadangkala bila luahkan apa yang terpendam di hati..kita akan rasa lebih ringan dan insyaalah tenang, jadi, makcik jangan malu dengan saya.,” Maria mengukir senyuman walau dalam hatinya kembali memikirkan masalah yang diungkit ibunya siang tadi. * * * * * * * * * * * *
“Macam mana dengan Dhiya kat sana, Ummi?” Puan Nuraini tidak segera menjawab. Dia menghenyakkan tubuhnya ke sofa, mendekati anak lelakinya. “Macam biasa la Mil. Petang tadi dia tidur je masa ummi pegi. Ummi hairan la Christina takkan tak ingat langsung kat anak dia ni? Anak tengah sakit camni taknak jenguk langsung! Ummi tak faham betul dengan dia tu!”. Wajah Puan Nuraini sedikit berubah. “Ummi jangan cakap macam tu. Dia bukan tak nak ke sini, cuma dia takut ummi dan Dhiya lagi terluka. Walaupun dia dah balik ke agama asalnya, dia tetap ibu kandung Dhiya. Pasti dia juga rindu Dhiya. Dah takdir yang hidayah tak betul-betul sampai ke dalam hatinya, atau mungkin salah saya yang tak berjaya didik dia jadi muslim sebenar. Jadi, Ummi janganlah terlalu membenci dia lagi dan tolonglah jangan ungkit lagi pasal ni.” Muzammil menjawab tenang. Selepas menyalami ibunya, dia segera berangkat untuk menjenguk anaknya di hospital. Janjinya pada diri sendiri, sesibuk macam manapun dirinya, pasti dia akan mencari masa untuk Dhiya, dan mendengar tasmi’ hafalan Dhiya. Baginya, dia mahu Dhiya mengenal Penciptanya dahulu melalui sentuhan al-Quran di hatinya yang bersih. Dialah mama, dialah papa kepada Dhiya sekarang. Barang-barang kesayangan Dhiya dibawa bersama untuk menemani dia sewaktu di hospital. Antaranya, buku ‘Fairy tales’ yang dibeli di Ireland oleh bekas isterinya semasa Dhiya berumur 1 tahun dan… mafela kesayangannya yang kini menjadi barang kesayangan Dhiya. Mafela yang sangat istimewa buat dirinya. Mafela yang sentiasa menyelimuti lehernya semasa menuntut di Ireland dahulu. Mafela yang menemani Dhiya selepas ditinggalkan ibunya. Mafela yang mengingatkan Dhiya tentang dirinya. Mafela pemberian seorang gadis yang betul-betul mencintainya suatu ketika dahulu! * * * * * * * * * * * * Maria masuk setelah memberi salam. Kelihatan anak comel itu tersenyum manis padanya sambil menjawab salam. “Doktor suka tengok Dhiya ceria pagi-pagi ni. Bertuah nenek dapat cucu macam Dhiya, cantik dan pandai!” Pujian Maria membuatkan Dhiya tersengih lebar. Seketika Dhiya diperiksa dan jantungnya kelihatan masih berfungsi normal. “Doktor nak dengar tak Dhiya hafal surah Al-Waqiah? Dengar Dhiya baca ye,” sambil memperbetulkan jubahnya dan duduk, Maria memperhatikan bacaan Dhiya. Sememangnya, bacaannya baik sekali dengan makhrajnya yang jelas. Hatinya berbisik, alangkah bagusnya sekiranya dia miliki anak seperti Dhiya, baru sahaja 4 tahun umurnya, tapi sudah berjaya menghafal surah Al-Waqiah, Al-Rahman dan surah-surah pendek dalam juz Amma, seperti kata neneknya. Sekiranya dia miliki anak kelak sudah pasti akan dididiknya seperti Dhiya. Dia sudah pasti ingin lahirkan zuriat yang comel, soleh dan solehah mengikut acuan Al-Quran.. tapi,sudah pasti dia perlukan seorang suami yang benar-benar boleh membentuk diri dan anak-anaknya dengan akhlak Islami. Bukan dia terlalu memilih atau memandang dirinya sempurna dalam memilih calon suaminya..tidak sama sekali. Tetapi, itulah keluarga yang diidaminya…keluarga yang dipenuhi dengan limpah mahabbah wal rahmah oleh Allah s.w.t, dan melahirkan generasi soleh setanding Salahuddin Al-Ayubi, Al-Biruni, Al-Khwarizmi, Ibnu Sina, Umar al-Khattab dan generasi solehah, seperti Aisyah r,a, Fatimah az-Zahra, Khadijah dan Sumaiyyah.
Itulah yang dipintanya di dalam doa setiap hari. Fikirannya kembali menuju kepada Dhiya tatkala kanak-kanak itu menghabiskan bacaannya. “Subhanallah. Bagus sekali bacaan Dhiya. Doktor kagum sangat dengan Dhiya, dan..Allah juga pasti sangat sayang pada Dhiya. Siapa yang ajar Dhiya hafal Quran?” “Papa. Papa kata Allah sayang pada orang yang selalu baca Quran. So..Dhiya pun nak Allah sayang Dhiya jugak. Semalam pun papa datang ajar Dhiya.. pastu dia bagi chocolate 'kisses' sebab Dhiya dah ingat surah Al-Waqiah,”.Bibirnya mengukir senyuman bangga. Tidak dinafikan, hati Maria tertanam sedikit kagum pada papa Dhiya itu. Maria mendekati Dhiya sambil mengelus-ngelus rambut perangnya. Semasa memegang tangan Dhiya, matanya tertancap pada sesuatu yang dipegang oleh Dhiya. Ia betul-betul kelihatan sama. Dia segera memohon untuk beredar! Entah kenapa hatinya terusik apabila memandang barang yang dipegang oleh Dhiya tadi. Maria menangis! “Kenapa kau harus menangis?? Mungkin ia kelihatan sama tapi ….ia memang sama! Atau kau marah pada diri sendiri sebab barang tu menyebabkan kau kembali ingat pada dia? Orang yang pertama telah kau jatuh cinta..? Atau kau ingin usirnya dari fikiran takut cintamu pada orang yang bukan jodohmu??” hatinya berkata-kata pada dirinya sendiri. “Ya Allah..aku pernah mencintainya dan merinduinya. Aku tak pasti…aku mencintai kerana apa atau kerana akhlak dan pekertinya. Ampunkanlah aku sekiranya ini membawa dosa kerana hatiku kembali mengingati seseorang yang aku tak pasti di mana atau tak mungkin ku milikinya jika dia bukan jodohku,” Air matanya menitis lagi. Dia yakin sekali lelaki itu mungkin kini sudah berumahtangga dan mengecapi kebahagiaan yang indah. * * * * * * * * * * * * Suara azan Asar telah berkumandang dari surau An-Nur, Sekolah Menengah Sains Sultan Mahmud. Sungguh gemersik dan syahdu. Dia tahu, suara itu selalu diminatinya, iaitu suara yang sama membaca al-Quran sebelum solat Maghrib semalam. Entah kenapa dia jatuh hati pada suara itu. Sering dia bertanya pada Anis, rakan sebiliknya tentang pemilik suara itu. Kata Anis, dia senior mereka di tingkatan 5 Alpha. Orangnya tinggi,berkulit sawo matang dan rakan-rakan memanggilnya Najmi. Tetapi, tetap dia tidak dapat meneka yang mana satu orangnya. Manakan tidak, wajah dan nama semua pelajar lelaki tingkatan 3 pada masa itu pun tidak dapat diingatnya, inikan pula pelajar tingkatan 5. Sememangnya matanya jarang memandang lelaki, apatah lagi bercakap dengan lelaki. Walaupun hanya di sekolah sains biasa, dia gembira kerana sekolah itu menekankan aspek keagamaan terhadap pelajarnya. Melalui program usrah muslimat yang diketuai oleh kak Fauzana, Maria mula mempelajari ilmu agama secara mendalam. Dia bersyukur kerana rahmat Allah sentiasa bersamanya. Semakin hari dia dapat rasakan perasaan aneh dalam dirinya. Semakin lama dia mendengar suara itu, hatinya semakin jatuh cinta pada suara itu. Segera dia beristighfar kerana bimbang hatinya terleka dari Allah. “Aku rasa kan Maria, kau ni bukan saja dah jatuh cinta pada suara abang Najmi tu, tapi juga orangnya kan?” gurau Anis padanya. Dia hanya menidakkannya dan mengatakan tumpuannya kini pada pelajaran. Pernah dia menemani Kak Fauzana ke bilik pengurusan badan dakwah semasa menjadi AJK Sambutan Maulidur Rasul dulu, dan ketika itu dia mula mengenali wajah orangnya. Sememangnya wajahnya cukup tenang. Ketika itu mereka berkerjasama dalam kumpulan untuk menjayakan program tersebut, secara tak langsung Najmi mengetahui nama panggilannya..Maria. Namun, cukuplah masa itu sahaja, sesama mereka berdua juga tidak pernah bersapa. Cukup hanya semasa mengutarakan idea semasa perbincangan umum. Bagi Maria, batas pergaulan harus dijaga, sekiranya tiada urusan penting..tiada guna dia bersapa mesra dengan lelaki bukan mahramnya.. walaupun ternyata hatinya mengidami pendamping soleh seperti Najmi suatu masa kelak.. Dia masih ingat kata Kak Fauzana.. “Kita kini hanyalah seorang pelajar. Dan tanggungjawab kita adalah belajar dan rasa cinta dan sayang kita haruslah pada Allah, rasul serta ibu bapa kita. Buat masa ini, cinta kita bukan lagi untuk lelaki kerana mereka tak berhak dicintai selagi mereka belum bergelar suami kita. Namun, sekiranya perasaan cinta itu tetap datang, Islam menyuruh kita supaya bernikah untuk mengelakkan daripada zina dan fitnah. Jika itu tidak dapat dilakukan lagi kerana kita masih seorang pelajar, harus kita elakkan daripada timbul rasa cinta dan syahwat”. Maria memilih untuk membuang perasaan itu, walaupun ternyata nama itu tersimpan jauh dalam lubuk hatinya. ********* Assalamualaika ya akhi…Najmi, Maaf kiranya saudara agak terkejut dengan kedatangan surat ini. Saya kagum dengan sikap saudara, suara saudara mengalunkan ayat-ayat Allah selama di Sekolah Menengah Sains. Maafkan saya..harus saya akui, saya juga hanya insan biasa yang tak mampu melawan fitrah di hati ini.. saudara muslimin yang baik, saya doakan agar saudara sentiasa dilimpahi rahmatNya Saya tahu ini bukan masanya kita bercakap tentang ini, soal hati dan perasaan. Saya yakin Allah beserta dengan orang yang sabar dan Allah sedang menguji hati saya ketika ini. Anggaplah hadiah pemberian saya tanda ucapan tahniah dari saya sempena melanjutkan pelajaran ke oversea.Iinsyallah, perasaan ini akan hilang bersama pemberian saya kepada saudara. Terimalah dengan ikhlas.Maat taufiq wa najjah M.Qibtiah Muzammil kembali teringat isi surat ringkas yang diterimanya sebelum dia berangkat ke Ireland. Surat yang disisipkan pada mafela biru tua yang dikaitkan nama..NAJMI. Bungkusan itu diterima melalui seorang rakan yang juga tidak tahu dari siapa. Dia memang dapat rasakan gadis itu mencintainya. Memang ramai yang dikenali meminatinya dahulu tapi tidak satu pun yang dilayannya. Tapi gadis ini cukup berbeza, terlalu ‘low profile’ sehingga orangnya pun dia tak tahu siapa. Biasanya, mereka akan memberi nombor telefon lah, e-mel lah.. tapi satu pun dia tak pernah contact balik. Baginya pada masa itu bukanlah waktu mengejar cinta tapi cita-citanya sebagai doktor menjadi keutamaan. Selepas menamatkan MBBSnya di Ireland, Muzammil berhasrat untuk bertugas di sana untuk menimba pengalaman. Tidak disangka-sangka, anak pemilik rumah yang disewanya sangat mencintainya. Christina James namanya. Minatnya terhadap Islam memungkinkan Muzammil untuk berdakwah dan menariknya untuk memeluk Islam. Jadi, dia berkeputusan menikahinya.Tetapi, hampir dua tahun berkahwin, Christina ternyata tidak dapat menyesuaikan diri dengan agama barunya. Paling menyedihkan, sedikit kata-kata Muzammil tidak lagi diambil peduli. Muzammil mula faham, Christina hanya menunjukkan minat pada Islam semasa ingin mendapatkannya dahulu. Dia yang bersikap keanak-anakan itu, kembali meneguk arak semasa Muzammil sibuk di hospital. Akhirnya, Muzammil terpaksa menceraikannya setelah Christina memutuskan untuk bersama lelaki lain dan ingin kembali ke agama asal. Dengan penuh kepiluan, dia pulang ke tanah air setelah berjaya menuntut anaknya, Mardhiya Qistina…itulah permata hatinya kini, diberi nama mengikut huruf pangkal nama gadis yang tidak dikenali, yang tulus mencintainya dahulu… * * * * * * * * * * * * Maria menyapa Dr Bahtiar yang melewati di luar wad yang dilawat olehnya. Dia juga berasa hairan kerana terlalu menyayangi dan mengambil berat terhadap anak itu. Lantas menyebabkan dia sedikit risau. “ Kami dah bincang tentang penyakit dia berdasarkan penelitian diagnosis.Bayangan gelombang jantungnya menunjukkan dia menghidapi sakit jantung secara semulajadi. Pada mulanya saya sangka ia bahaya. Tapi, persen pengaliran darahnya 25% sahaja, sedangkan pembedahan biasa memerlukan 30% atau ke atas. Juga tiada kemunculan tekanan darah pada paru-paru, menunjukkan tiada tanda bahaya.Walaupun pembedahan dilakukan, keadaan badannya yang kecil dan lemah memungkinkan adanya komplikasi lain. Jadi, asalkan mendapat rawatan susulan di bawah jabatan perubatan, ia akan pulih secara perlahan-lahan semasa pesakit membesar,” kata doktor bedah utama pembedahan Dhiya itu. Ditunjukkan kepada Maria hasil diagnosis untuk dipastikannya sendiri. “Alhamdulillah, anak kecil itu tidak perlu dibedah,”hatinya melafazkan kata syukur. Laporan perubatan Dhiya di tangan Dr Bahtiar diteliti oleh Maria. Nama penuh Dhiya ditelitinya berkali-kali. MARDHIYA QISTINA BINTI MUZAMMIL NAJMI. Najmi.. Mungkinkah nama Najmi ialah Muzammil Najmi?? Maria terkesima. * * * * * * * * * * * “Mil pernah jumpa doktor perempuan yang kadang-kadang ada datang melawat Dhiya tak?” Puan Nuraini tiba-tiba bersuara setelah lama menyepi di dalam kereta. Dia dalam perjalanan ke hospital semula bersama anaknya setelah pulang sebentar pada pagi itu untuk memasak bubur kegemaran Dhiya. “Tak ada la Mi. Saya selalu jumpa kawan saya, Dr Bahtiar je. Kenapa?” “Manis sangat orangnya….macam nama tuannya, Dr Maria Qibtiah. Dia selalu pakai jubah. Orangnya masih bujang lagi Mil, hari tu mak tanya.Takkan Mil tak pernah jumpa?” Muzammil terkesima mendengar nama itu. Maria Qibtiah. M Qibtiah. Dia cuba memastikan dari ibunya. “Dia pernah tanya pasal Mil tak, Mi?” “Takde pun. Ummi pernah cerita pun pasal anak Ummi pun doktor dan pasal Dhiya.tu je.Kenapa Mil kenal dia ke?” “Entah la..”Jawab Muzammil acuh tak acuh.Fikirannya masih memikirkan soal tadi, dan hatinya dapat mengagak sesuatu. “Eh, pelik pula jawapan budak ni,”.Puan Nuraini mengerutkan dahi tanda hairan. * * * * * * * * * * * * Susuk tubuh berkot putih itu masih di tepi Dhiya yang masih tidur. Dia kini memegang mafela di tangan Dhiya, diperhatikannya…dan di tepinya, tertulis nama NAJMI. Maria menangis lagi. Dia menangis lagi, marah kepada diri sendiri kerana masih mencintai lelaki itu walaupun sudah bertahun-tahun berlalu, hatinya tetap menafikan. Dia terlalu mengidami lelaki sesoleh Najmi sejak dahulu lagi. Dia tahu, Najmi mungkin tidak tahu sama sekali tentang dirinya.. dan dialah pemberi mafela itu. “Mustahil dia mencintaiku, bahkan tidak akan memandang diriku. Sedangkan tentang diri aku pun dia tak tahu. Pemberianku mungkin dianggap seperti dari sesiapa saja dikenalinya. Astaghfirullahalazim..maafkan aku ya Allah kiranya aku berfikir bukan-bukan,” “Doktor ada di sini rupanya” Puan Nuraini segera mendekatinya selepas menutup pintu. Segera dilapkan air matanya dan memberi ruang untuk Puan Nuraini duduk. Dia memohon untuk pergi dengan alasan mempunyai urusan lain, khuatir perasaannya diketahui oleh orang tua itu. Belum sempat dia membuka pintu,, sesusuk tubuh sasa dan tinggi lampai masuk…dan Maria memandang wajahnya. Mereka saling berpandangan. Namun, segera wajahnya ditunduk. Dia masih dapat mengecam wajah itu,wajah lelaki yang pernah dicintainya tak banyak berbeza…hanya sedikit berkumis. Dipaksa dirinya untuk senyum dan segera dia mengatur langkah untuk keluar. Rasa kaget bercampur malu kini menyelubungi hatinya. Dia tak pasti, lelaki itu mengenalinya atau tidak. Muzammil tahu, itulah Maria yang pernah dikenalinya, pelajar tingkatan 3 dahulu yang pernah mencuri hatinya. Namun, dia tidak pernah menganggap dirinya setanding untuk gadis sebaik dan sesolehah Maria. Sekarang, Muzammil pasti, dialah Maria…Maria Qibtiah, dan kini sudah jelas, gadis yang dicintainya dulu rupa-rupanya mencintainya..Dia pasti tidak berdiam diri lagi, kerana dia yakin tidak bertepuk sebelah tangan.. “Maria, tunggu dulu!” Maria berhenti tanpa membalikkan tubuhnya kearah Muzammil. “Saya tahu awak masih kenal saya. Saya Najmi..Muzammil Najmi yang awak pernah kenali dahulu. Kenapa awak lari dari saya….awak takut saya tahu yang awak bagi mafela tu? Atau awak takut jatuh cinta pada saya lagi? Maaf, saya tak tahu nama penuh awak Maria Qibtiah..ibu saya dah beritahu saya tentang awak. Saya tahu saya ada peluang kali ni. Saya tahu apa tersirat di hati awak, Sekiranya awak sudi…dan Allah izinkan, kita segera taaruf dan saya akan melamar awak.” Maria memejamkan matanya. Air mata syukurnya gugur ke bumi. * * * * * * * * * * * * Majlis berjalan dengan lancar. Suasana agak sunyi selepas ramai tetamu sudah pulang. Maria menitiskan air mata lagi…air mata kesyukuran ke hadrat illahi. Dia tahu, Allah menyayanginya,memelihara kesuciannya sehingga dia bertemu kembali dan diijabkabul dengan lelaki yang dicintainya kerana Allah. Rahmat dari Tuhan yang dilimpahkan sangat dirasainya kerana kini memiliki suami soleh dan sekaligus anak solehah seperti Dhiya. “Sayang, kenapa menangis ni?”Muzammil mendekatinya. “Terima kasih abang…kerana menikahi Maria”. Air matanya jatuh perlahan-lahan. “Kenapa cakap macam ni.?Abang nikahi Maria kerana mencintaimu kerana Allah, dan Maria isteri solehah yang abang idamkan. Abang sepatutnya berterima kasih pada Dhiya yang sanggup menerima abang dan Dhiya.Abang cintaimu selama-lamanya..Insyallah,Doakan agar Allah sentiasa mencurahkan rahmahNya kepada kita.” Kelihatan Dhiya mengintai mereka dari tepi pintu kamarnya. Dia beransur sihat kini di bawah jagaan Maria yang kini bekerja bersama suaminya di Muzammil Medical Centre. Cepat-cepat Maria meleraikan pelukan suaminya itu. Dhiya meluru masuk memeluk ibu barunya.. “Papa, papa kena tidur kat rumah ibu ke malam ni? Boleh Dhiya tidur sama ngan ibu dan papa tak? ” soal Dhiya sambil tersengih. Maria tersenyum menantikan jawapan Muzammil. Agak lama menantikan sebelum Muzammil menjawab. “ Malam esok boleh kan sayang?Malam esok balik rumah kita nanti , papa janji kita tidur sama-sama ok,” jawab Muzammil memerhatikan reaksi puterinya. “Ibu pun janji!” Maria menambah. “Tapi mana papa letak mafela Dhiya ye?” “Oh.. ada kat bilik papa. Nanti Dhiya ambik kat bilik papa ye sayang,” Muzammil menjawab sambil tersenyum. Dia faham Dhiya selalunya tidak boleh tidur tanpa mafela itu. Mafela itu seolah-olah pengganti dirinya semasa ketiadaannya. Memang tidak hairan Dhiya begitu sayangkan mafela itu. “Alright,papa.Good night papa! Good night ibu!” Dhiya tersenyum tanda setuju lalu keluar setelah bersalam dan mencium pipi papa dan ibunya. “Kenapa ada kat bilik abang? Mafela tu kan dah jadi Dhiya punya?” Maria sengaja bertanya. “Semalam Dhiya tidur kat bilik abang. Jadi, ada kat bilik abang lah. Tapi, walaupun abang bagi pada Dhiya, ia tetap mafela kesayangan abang… sebab ia dari seseorang yang abang cintai tanpa abang sedari. Dan sekarang …abang dah milikinya,” kata-kata Muzammil menyebabkan Maria tersentuh. Dia tertunduk malu. “Kesian pulak kat Dhiya, tak boleh tidur dengan abang malam ni.” Maria cuba mengalih topik. “Habis tu, sayang tak kesiankan abang?” Maria faham maksud kata-kata Muzammil itu. Malam itu sememangnya milik mereka berdua. Malam yang indah yang mereka sinari dengan cahaya ibadah cinta dalam hubungan mahabbah yang suci dan diredhai olehNya. -layyinul qalbi-

Sunday, July 1, 2012

di jalan ini...

Sebenarnya aku tidak pernah memikirkan dan menjangkakan aku akan merasai semua ini. Sering aku tertanya-tanya kenapa aku yang dipilih untuk merasainya. Apakah istimewanya aku sehingga menjadi pilihan untuk dibawa ke jalan ini. Bila melihat diri ini, aku melihat diriku sedalam-dalamnya. Layakkah aku? Aku insan biasa yang sangat biasa. Aku tidak sempurna. Sangat tidak sempurna. Ya Allah, kenapa Engkau begitu menyayangi aku, sedangkan aku di sepanjang kehidupan ini tidak berbuat apa-apa pun demi agama-Mu. Kenapa Engkau memilih untuk menyelamatkan aku? Sedangkan aku sebelum ini tidak berusaha untuk mendalami agama-Mu. Pada satu saat diri bersendiri, teringat pada kalamNya yang bermaksud:- "Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa."" (surah Ali-Imran: Ayat 133) Dalam sujud aku menangis tanda kesyukuran dan rasa malu kepada Penciptaku. Dalam sujud aku memohon kemaafan pada Sang Pencipta. Terdetik di hati ini, walau bagaimanapun kekurangan yang ku rasai, aku masih seorang manusia ciptaan-Nya yang Maha Agung. Begitu tidak patut untuk aku menghina diri sendiri yang merupakan salah satu ciptaan dari-Nya yang maha Esa. Dari rasa itu aku bangkit. Bangkit sebagai seorang aku yang baru. Dalam hati aku yakini.. "Pertolongan-Nya tidak pernah terhenti!.. "
Namun, adakalanya aku merasa seperti seorang yang baru dilahirkan. Aku seperti bermula dari kosong. Terbit rasa jauh ketinggalan dan kadang kala rasa malu. Betapa ceteknya ilmu di dadaku, betapa aku tidak mengenali-Nya dan mendalami ilmu-Nya. Aku seakan-akan ingin berlari dan bersembunyi daripada orang yang sudah berada jauh di hadapanku. Dan kubisikkan lagi... "Pertolongan dari Allah tidak pernah terhenti. Allah mengurniakan hamba-Nya yang tak jemu-jemu membantuku yang serba tidak tahu ini. Allah memberi kekuatan kepada orang yang terdekat denganku untuk tidak pernah lelah meminjamkan semangatnya kepadaku. Dari situ aku mula merangkak, kemudian ku cuba untuk berdiri. Walaupun kadangkala aku jatuh beberapa kali, tapi kali itu jualahi aku lebih berusaha untuk cepat bangkit." Jujur, semua ini tidak mudah untukku. Memerlukan pengorbanan demi pengorbanan yang kadangkala mencarik-carik hati dan perasaanku. Di jalan ini... Aku seakan-akan merasai perasaan jatuh cinta kali pertama. Jatuh cinta dengan Penciptaku. Jatuh cinta untuk berjuang demi agama tercintaku. Jatuh cinta untuk terus kuat.. Walaupun jalan ini tidak mudah, tetapi dari jalan ini aku membina kekuatan. Dan dari jalan ini juga aku memperoleh kematangan. Kini, aku sudah mampu untuk berdiri dan akan terus melangkah. Aku berharap selepas ini aku bukan sahaja mampu berdiri tapi mampu untuk terus berlari di jalan ini. Ke sesuatu destinasi yang lebih besar dalam kehidupanku. Suatu perjuangan yang memerlukan pengorbanan. Aku harus bersedia. Ya, akan sentiasa bersedia. Terima kasih kepada yang tidak lelah meminjamkan semangatnya kepadaku. Semoga apa yang bakal aku lalui di hari-hari mendatang dapat membawa manfaat kepada diriku dan isi dunia ini. Semuanya ku lakukan demi Dia Rabb ku yang tercinta. Di akhir pengharapan, aku berharap agar aku, dia dan semua akan bertemu hingga ke syurga sana. Apa yang pasti.. Terima kasih kepadaNya. Atas kurniaan ini, kerana DIA aku masih berada di jalan ini...

Friday, June 15, 2012

rahsia doa selepas wuduq...

Asy hadu allailaha illallahu wahdahu lasyarikalah, wa asy hadu anna muhammadan 'abduhu warasuluh. Allahummaj 'alni minat tawabina waj 'alni minal mutatahirin. waj 'alni min abdikas solihin. Subhanakallahumma wabihamdika asy hadu alla illa anta astagfiruka waatubu ilaik. Wasollallahu 'ala saiyidina muhammadiw waala alihi wasahbihi wassalam. Maksudnya: Aku menyaksikan bahawa tiada Tuhan melainkan Allah yang esa tiada yang menyekutuinya. Dan aku menyaksikan bahawa Muhammad itu hamba dan pesuruhnya. Ya Allah , jadikanlah aku dari hambaMu yang soleh. Maha Suci Allah dengan sifat kepujianMu. Aku menyaksikan tiada Tuhan melainkan Engkau. Ku mohon ampun dan taubat padaMu. Dan Allah rahmati serta sejahterakanlah junjungan kami Muhammad, keluarga serta sahabat-sahabat Baginda. Sabda Rasullullah SAW: "Sesiapa yang mengambil wuduk dengan baik kemudian dia berkata, Asyhadu al laa ilaaha illAllah wahdahu laa syarikalah, wa asyhadu anna Muhammadan 'Abdahu wa rasulluh, Allah hummaj 'alni minat tawwaabin, waj'alni minal mutatohhiriin (maksudnya: Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah esa (Tuhan) saja tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hamba dan utusanNya. Allah jadikanlah aku dari kalangan orang yang banyak bertaubat dan jadikanlah aku dari kalangan orang yang menyucikan diri), akan dibuka untuknya kesemua lapan pintu-pintu syurga agar dia memasukinya dari mana dia suka. (Hadis Riwayat Al-Tarmizi(50);Sahih:Sahih Al-Tarmizi(55) dan Al-Nasai(148);Sahih:Sahih Al-Nasai(148))

mengharap kasih dalam redha-NYA..

Sufia memandang langit, hatinya begitu tenang. Terasa segala beban di hati hilang seketika. Sufia Adawiyah, gadis yang sentiasa mengukirkan senyuman. Dia juga seorang sahabat yang memahami. Baginya masalahnya harus terkunci rapi dan dikongsi bila perlu. Kerana itulah sahabat-sahabatnya sentiasa mentafsirkannya selalu bahagia. Namun, hanya Allah yang tahu setiap liku kehidupan yang harus dia tempuhi. Gadis remaja sepertinya, pasti pernah mengenal erti jatuh hati, itulah fitrah yang diciptakan Allah buat hambaNya. Namun sebagai seorang muslimah, dia tidak pernah menterjemahkan rasa hatinya agar menjadi realiti. Dia lebih memilih untuk diam dan pada akhirnya kesakitan menjadi miliknya. Bagaimanapun, Sufia masih mampu mengukirkan senyuman. Dia tidak pernah menyalahkan takdir, mahupun sang Adam itu. Baginya jodoh itu ditentukan olehNya. Sejak menjejakkan kaki ke universiti, Sufia pernah jatuh suka pada seorang Hamba Allah itu. Sifat matang lelaki itu berjaya menambat hati kecilnya. Namun Sufia sedar batas sebagai sebagai seorang muslimah. Dia hanya mampu berdoa, sentiasa bersujud memohon petunjuk. Zairil Mikail, itulah nama pemuda yang berjaya membuka ruang di hatinya. Zairil ialah Yang DiPertua (YDP) salah satu persatuan yang turut disertai Sufia iaitu Persatuan Daie Muda. Zairil juga ialah seorang senior dalam jurusan yang diambilnya. Sufia tertarik dengan cara Zairil menyampaikan hujah-hujahnya, begitu matang sekali. Sufia dan Zairil pernah berhubung, tapi hanya apabila melibatkan soal persatuan. Zairil sentiasa menghormatinya. Dia begitu berdedikasi dalam melaksanakan tugasnya. Zairil benar-benar menjaga ikhtilat antara mereka. Semakin hari, Sufia semakin menguburkan perasaanya, dia takut jika dia terlalu mengikut perasaannya itu, dia membuka pintu untuk syaitan melalaikannya. Hati dan iman yang rapuh mudah gugur. Biarlah dia mengagumi Zairil hanya dalam diam. Dia tidak menceritakan hal ini pada sesiapa kerana takut timbulnya fitnah. Ya, fitnah yang akan merosakkan jalinan ukhuwah. Tambahan pula, dia pernah melihat Zairil bersama seorang wanita yang cantik sepadan dengannya. Pada mulanya hatinya sakit, namun Sufia menemui penawarnya. Kerana hal itu, dia semakin bersemangat untuk bermujahadah, memburu cinta Ilahi kerana dia percaya cinta insani akan menyusul selepas itu. Dia mendapat ibarah daripada peristiwa itu. Dia sedar, dia perlu gantungkan pengharapannya pada Yang Esa. Dan kerana perasaan fitrah itu juga dia semakin mendekati Ilahi. Allah berikan Sufia ujian untuk tarik dia kembali kepadaNya. Dia juga mengambil ikhtibar daripada kisah cinta agung Saidina Ali RA dan Saidatina Fatimah, puteri kesayangan Rasulullah SAW: "Saidatina Fatimah dan Saidina Ali merupakan teman akrab sejak kecil. Mana mungkin tidak timbul bibit cinta di antara mereka. Mereka telah mengenali hati budi masing-masing sejak kecil, mana mungkin hati tidak terpaut. Akan tetapi Saidina Ali sedar dirinya miskin tidak berharta. Apakah Rasulullah SAW akan memandangnya jika beliau menyatakan hasrat ingin memperisterikan gadis solehah Rasulullah SAW? Perasaan cinta dan malu sering bertembung dalam dirinya. Saban hari beliau melihat orang-orang kenamaan seperti Saidina Abu Bakar Assidiq RA dan Saidina Umar Alkhattab datang melamar sang puteri solehah. Namun, kedua-duanya ditolak dengan baik oleh Nabi Muhammad SAW. Saidina Ali menjadi semakin bingung. Menantu yang bagaimanakah yang diinginkan Rasulullah SAW? Saudara-saudara Saidina Ali daripada kalangan Ansar menyarankan agar mengapa tidak beliau sahaja yang memberanikan diri menyunting kuntuman mawar indah dan harum itu. Kata Saidina Ali kepada yang berkata itu, "Aku hanyalah pemuda miskin yang tidak berharta. Apakah aku dipandang oleh Raslulullah SAW?" "Jangan risau saudaraku, kami di belakang kamu," kata mereka. Berbekalkan semangat dan keberanian, beliau menuju ke rumah Nabi Muhammad SAW dengan harapan mawar mewangi itu dapat beliau miliki. Setelah menyatakan hasratnya, ternyata cinta beliau berbalas dan Saidina Ali tidak bertepuk sebelah tangan. Rasulullah SAW menerima lamaran Saidina Ali. Subhanallah." Sudah masuk tahun ketiga. Ini bermakna ini Sufia punya dua semester lagi sebelum menamatkan pelajaran. Demi segulung Ijazah. Ya, dia perlu berjuang lebih, dia mahu pengorbanan ibu dan abahnya tidak sia-sia. Meski sibuk dengan kegiatan persatuan, Sufia tidak pernah mengabaikan pelajaran. Dia bijak membahagikan masa. Tentang rasa suka dia pada Zairil, tak mampu dia memadamkannya sepenuhnya. Namun, Sufia bijak menguruskan perasaannya. Tetapi kejadiaan dua hari lepas benar-benar mengejutkannya. Dia didatangi sahabatnya dari persatuan yang sama, Qaireen. "Sufia, boleh tanya sesuatu?" tanya Qaireen, salah seorang sahabat baiknya yang juga ahli Persatuan Daie Muda. "Sejak bila pula kena minta kebenaran nak tanya ni?" kata Sufia sambil mengukirkan senyuman. "Kita dah lama berkawan tapi awak tak pernah membahaskan soal hati. Saya lihat awak begitu matang dalam menghandle masalah kawan-kawan kita. Awak tak teringin ke punya teman?" Sufia senyum. "Saya mencari suami yang akan membimbing saya ke syurga, dan mungkin belum waktunya lagi saya bertemu dengannya," balas Sufia ringkas. "Abang Syakir suruh saya bertanyakan hal ini kepada awak kerana ada seseorang yang berniat menjadikan awak suri dihatinya," tutur Qaireen. Sufia terkesima. Berita itu benar-benar memeranjatkan Sufia. Insan yang dimaksudkan Qaireen ialah Zairil. Rupa-rupanya tanpa dia sedari, Qaireen menyedari yang Sufia punya hati pada Zairil. Ya, memang dia punya perasaan terhadap Zairil. Namun, perasaan itu dia kuburkan demi menjaga hati supaya tidak menjadi rapuh. Dia tidak pernah menyangka bahawa dia menjadi perhatian Zairil selama ini. Tambahan pula, Zairil yang begitu terkenal dengan sifat tegasnya sebagai YDP kelab, tidak pernah sama sekali membahaskan soal cinta dengannya. Qaireen mengetahui tentang Zairil daripada abangnya, Syakir. Abangnya telah menceritakan segalanya pada Qaireen. Zairil pernah menceritakan pada Syakir bahawa sejak Sufia join persatuannya hatinya terus terpaut pada kelembutan dan kesopanan Sufia. Namun, dia tidak berani menerjah hati wanita itu. Oleh kerana itu, Qaireen dan abangnya cuba melakukan sesuatu agar cinta suci antara Sufia dan Zairil bersatu tanpa mencemarkan jalinan ukhuwah antara mereka. Sufia hanya mampu tersenyum, dia sendiri tidak mampu memutuskan sebarang jawapan. Dia tidak mahu membelakangkan orang tuanya, dia juga tidak mahu menyakitkan hati Zairil. Dia percaya Zairil tentu faham mengapa dia tidak mampu memberi sebarang kata putus sekarang. Malam itu Sufia beristikharah memohon petunjuk daripada yang Maha Esa. Ya, inilah jalan yang paling tepat iaitu untuk mengadu padaNya. Allah mengetahui segala yang terbaik buatnya. Selama ini memang dia tak pernah jemu beristikharah memohon agar dikuatkan hati, diberikan jalan keluar pada setiap rentetan hidupnya. Sufia sentiasa berpegang bahawa istikharah itu bukan sekadar untuk soal jodoh tapi merangkumi segala aspek kehidupan. Sejak perkhabaran itu sampai kepadanya, dia cuba berlagak seperti tiada apa yang berlaku kerana dia perlu profesional dalam melaksanakan tugasnya. Zairil juga berperlakuan seperti tiada apa yang berlaku. Sufia akan pulang ke rumahnya esok, dan dia tidak mahu Zairil ternanti-nanti jawapan daripadanya. Selain beristikharah, dia harus bermusyawarah dengan kedua orang tuanya. Sufia menerima satu lagi kejutan apabila tiba di rumahnya. Kata kedua orang tua Sufia, petang kelmarin satu rombongan datang merisiknya. Sufia terkesima. Dia berbisik dihati, Ya Allah apakah yang KAU rencanakan untukku? "Sufia, ini gambarnya.." kata ibunya sambil menghulurkan gambar kepada Sufia. Sufia mengambil gambar daripada tangan ibunya dengan lambat. Alangkah terkejutnya dia, insan pada gambar itu ialah Zairil. Tika itu dia benar-benar merasakan Zairil ikhlas dengannya. Teringat kata-katanya ketika menyampaikan satu ucapan dalam salah satu majlis yang dianjurkan oleh persatuan. "Jika mahukan anaknya jumpalah walinya, usha walinya dahulu," katanya dalam nada berseloroh. Zairil benar-benar mengotakan kata-katanya, hatinya ketika itu menyatakan Zairillah mujahid yang dia tunggu selama ini. Air matanya berguguran. Ya Allah, kau hadirkannya melalui pelbagai cara! Terima kasih ,Ya Allah. 02/02/2012 ialah tarikh yang menyatukan Sufia Adawiyah dan Zairil Mikail. Tika detik diijab kabulkan, hanya tuhan yang tahu gelora di hati Sufia, apatah lagi Zairil. Satu lagi masjid terbina atas dasar kasih, dan akhirnya termeterai menjadi satu ikatan yang sah. Menangislah syaitan laknatullah! Alhamdulillah, segala-galanya berjalan dengan lancar. Alhamdulillah dengan sekali lafaz Sufia sah menjadi pelengkap rusuk kiri Zairil Mikail. "Aku terima nikahnya Sufia Adawiyah Bt Adam dengan mas kahwinnya RM22.50," lancar saja lafaz akad meluncur dari bibir Zairil. Zairil sedar, besar tanggungjawab menantinya nanti. Bukan sekadar akad semata-mata. Dia sedar dia perlu menanggung dosa isterinya, dia perlu berusaha menjadi imam terbaik buat isteri dan bakal zuriat mereka. "Sayang, abang minta maaf kerana mengambil masa terlalu lama untuk mengambil sayang menjadi yang halal buat abang.." Zairil diam seketika. "Abang tak perlu minta maaf, inilah yang dikatakan takdir Ilahi," tutur Sufia lembut. "Abang sebenarnya sukakan sayang sejak sayang join persatuan kita tu. Namun, melihat sayang benar-benar menjaga batasan, abang takut, abang pendam, abang berjanji pada diri untuk sentiasa memperbaiki diri untuk menjadi imam terbaik buat sayang.. Abang tak takut jika sayang menjadi milik yang lain ketika itu kerana abang percaya jodoh Allah dah tetapkan." Sufia diam. Dia tidak mampu berbicara lagi. Kuasa Ilahi, meski mereka berdua tidak pernah membahaskan soal cinta secara terangan, namun mereka berbicara melalui doa, saling mendoakan. Air mata bahagia Sufia berguguran. Zairil mendekati isterinya itu, menyapu air matanya. Dia bahagia kini. Benarlah jika kita menjaga perhubungan kita, menjaga pergaulan kita, Allah akan menjaga dia buat kita. Sekali lagi kisah cinta agung Saidina Ali RA dan Saidatina Fatimah menerjah ke benak fikirannya. Dia tersenyum, mungkin dia tidak sehebat Fatimah, namun dia akan cuba mejalankan tugasnya setulusnya buat suami tercinta, Zairil Mikail. Terima kasih, Ya Allah. Terima kasih ibu, abah. Terima kasih Qaireen, sahabatku, dan Abang Syakir.

Thursday, June 14, 2012

aku manusia lemah.. patutkah aku menjadikan ia sebagai alasan?? permainan syaitan padaku..

Aku manusia lemah Terlalu senang diriku tergoda dengan hawa nafsu sendiri Terlalu senang diriku terjebak dengan kreativiti syaitan Terlalu senang diriku lalai di sisi Allah Aku manusia lemah Diriku menangis bila mengenang nasib Diriku gembira tatkala mendapat apa yang diingini Sedangkan apa yang daku inginkan bukanlah yang terbaik buatku Dan aku menyedari kesilapan itu, namun ku tetap gembira Aku manusia lemah Sekejap aku sedar akan kealpaanku terhadapNya Daku menangis memohon keampunan Namun diriku bagaikan mudah kembali ke kesesatan Dan memang benarlah keimanan seseorang boleh naik & turun bagaikan tiada plateaunya Aku manusia lemah Aku jijik dengan perangaiku yang mudah lupa akan keEsaanNya Aku benci dengan diriku yang sering lupa akan Rasulku Aku muak dengan akal fikiranku yang sering berkhayal Aku manusia lemah Ya Allah, kembalikanlah daku ke jalan yang benar Ku mohon Kau tunjukkan kepadaku jalan yang Kau redhai Berikanlah aku Nur HidayahMu, Ya Allah Tetapkanlah keimanan yang teguh dalam diriku Ku pohon keampunanMu Ku pohon keredhaanMu Ku pohon keberkatanMu Ku pohon ma'rifahMu Aku manusia lemah Lemah selemah-lemahnya Astaghfirullahalazim...

Engkau cukup sempurna pada-NYA

Kelihatan seorang kanak-kanak kecil mengesot-ngesot tubuhnya di kaki lima Plaza WangsaJaya, berpakaian lusuh, namun tenang dengan berlitupkan kopiah putih di kepalanya. Kerja hariannya mengelap kasut di kaki lima setiap pasaraya besar di ibu kota. Mencari sumber rezeki yang halal tanpa mempedulikan cacian dari mana-mana insan. Sungguh kuat semangat Mohd Zakuan, seorang kanak-kanak yang cacat anggota, hidup tanpa kedua belah kakinya sejak lahir ke muka dunia. Siangnya ke sekolah, di sebelah petangnya merayau mencari rezeki. Adik Mohd Zakuan sering dihina, dicaci oleh rakan-rakannya, akibat dia merupakan anak seorang hartawan, namun dipinggirkan akibat kekurangan yang dimilikinya. Dia dihantar ke rumah neneknya, Ruminah yang sudah tua. Tanpa dipedulikan oleh kedua orang tuanya. Menjengah sekalipun keluarganya itu tidak mahu. Walaubagaimanapun, adik Mohd Zakuan seorang yang rajin beribadat kepada Tuhan, walau keadaan yang serba kekurangan, kehidupannya tidak sedikitpun menyebabkan dirinya jauh dengan PenciptaNya. "Nek, Zakuan rindu dekat ibu, ayah. Kenapa mereka tak jenguk Zakuan?". Neneknya dengan penuh sayu menjawab," Sayang, ibu dan ayah sibuk agaknya, nanti bila mereka sudah lapang, mereka datanglah jenguk-jenguk Zakuan". " Mereka tak sayang Zakuan, ke nenek?", tanya Zakuan lagi. Nenek menjawab," Tidak sayang, mereka sayang Zakuan, mereka mesti selalu berdoa untuk Zakuan biarpun dari jauh". "Zakuan tahu zakuan tak sempurna, nek. Untung Zakuan ada nenek, kalau Zakuan tak ada nenek, siapa nak jaga Zakuan?", rintih Zakuan. Neneknya terdiam hiba di anjung rumah. Kelihatan gugur manik-manik jernih dari kelopak matanya. Namun, cepat-cepat diusapinya supaya tidak dilihat oleh cucunya yang begitu disayanginya itu. Dirinya juga sudah uzur, apatahlagi dengan batuk kering yang tidak henti-henti menyeksa tubuhnya.Namun, dengan kehadiran Zakuan, menjadi penyeri kepadanya dalam seharian. Zakuan hampir mencecah usia 10 tahun, mujurlah dia sering ditemani oleh seorang Ustaz di kampungnya. Ustaz itu namanya Ustaz Munif. Banyak budi dan jasa yang dihulurkan oleh ustaz Munif kepada anak kecil ini. Dirinya tenang dan masanya sering dilapangkan untuk bersama-sama adik Zakuan. "Ustaz, macam mana nak masuk syurga? ", tanya Zakuan memecah kesunyian malam. " Senang saje, Zakuan buat apa yang Allah suruh, tinggal apa yang Allah larang", jawab Ustaz Munif sambil tersenyum. "Zakuan tak nak apa-apa, Tapi Zakuan mahukan syurga untuk ibu dan ayah Zakuan. Ibu yang lahirkan Zakuan, Zakuan tahu ibu tak gembira, jadi Zakuan nak ibu gembira bila dapat syurga dari Tuhan". Bersungguh-sungguh Zakuan menjawabnya. Tiba waktu sambutan ulangtahun hari jadinya yang ke 10 pun tiba. Zakuan menyambut hari lahirnya dengan nasi berlaukkan garam. Namun, bibirnya tetap tersenyum walau di hati menangis hiba. "Terima kasih, nek sebab sambut hari jadi Zakuan. Harini dapat makan nasi, syukur pada Allah, kan nek?." "Nek, Zakuan mintak ampun dari nenek, selama ini, Zakuan selalu menyusahkan nenek, nak berjalan ke sana ke sini semuanya dengan bantuan nenek". "Nenek jangan tinggalkan Zakuan ye, Zakuan perlukan nenek. ", meleleh-leleh air mata Zakuan , begitulah sayu si anak kecil ini sambil memeluk nenek kesayangannya itu. Namun, Tuhan itu lebih menyayangi neneknya, Sebulan kemudian, Zakuan kehilangan nenek yang menjadi tonggak dan kekasih hatinya yang setia. Neneknya yang uzur itu ditemui meninggal dalam sujudnya menyembah Tuhan Yang Abadi. Terbayangkah kita, anak kecil seusia 10 tahun yang kehilangan ibu, ayah, nenek bagi membantu kehidupannya yang kurang upaya seperti itu? " Ya Tuhan, aku kini kehilangan nenek yang begitu aku kasihi, Aku kehilangan punca kasih kini, Ya Allah.... dengan siapa aku ingin berbicara, dengan siapa aku ingin adukan nasibku, dengan siapa aku ingin bermanja, siapa pula yang hendak mengelap air mataku, menyambut kepulanganku setiap hari - hariku, mencium dahiku setiap selesai solat bersama, menyuap makanan ke mulutku dengan sentuhan seperti seorang ibu, melindungi aku bila aku dikeji orang sekelilingku, aku kehilangan seorang yang aku kasihi, seorang yang aku rindui, berkatilah dan cucurilah ruhnya Ya Allah, Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Amin Ya Robbal Alamin.. Begitulah sayunya hati seorang kanak-kanak, Zakuan yang telah kehilangan nenek tercinta. Walaubagaimanapun, Zakuan telah dibesarkan oleh Ustaz Munif dengan baik. Suatu hari, Zakuan berbual-bual dengan Ustaz bagi meluahkan hatinya. " Ustaz, ada lagikah orang yang menyayangi Zakuan dekat atas dunia ini?". "Ada, Zakuan. Ibu, ayah Zakuan. Mereka pasti doakan Zakuan supaya jadi anak yang baik". " Zakuan tahu, ustaz. Kalau nenek ada, mesti nenek orang pertama yang akan beritahu Zakuan bahawa nenek orang yang pertama sayang Zakuan. Ustaz nak tahu, waktu nenek masih ada, nenek selalu bagi Zakuan hadiah, dan hadiah itu berharga buat Zakuan." "Hadiah apa, Zakuan?". "Nenek hadiahkan Zakuan kopiah putih , sejadah, tasbih. Nenek kata, kalau nenek dah tak ada, ingatlah nenek dengan hadiah ini.Nenek selalu kata , "ini saja yang mampu nenek bagi, cu..". "Zakuan tak kisah, Zakuan tahu nenek nak ajar Zakuan selalu dekat dengan Allah, bila susah cari Allah, bila senang pun cari Allah", sambil tersenyum Zakuan berbicara. Sebelum melelapkan mata, Zakuan sering menyanyi lembut seperti berbisik menghadap jendelanya, sambil memegang biji tasbi pemberian neneknya. Allah engkau dekat Penuh kasih sayang Takkan pernah engkau Biarkan hamba Mu menangis Karna kemurahan Mu Karna kasih sayang Mu... Menitik setitik demi setitik air mata membasahi jendela. Kebiasaannya, adik Zakuan akan mencuba untuk bangun di pertengahan malam bermunajat kepada Tuhan AR-RAHMAN. "Ya Allah, aku redha dengan ketentuanmu.. aku bersyukur dengan kurniaanMu, bila mana Engkau mengujiku, Aku secara tidak sedar, menjadi orang yang paling rapat dalam mengasihiMu, aku redha dengan taqdirMu untukku, ANDAI ini yang membuatkan aku hampir denganMu, aku redha dengan setulus hatiku.. aku serahkan hatiku, diriku , jiwaku hanya untukMu, aku yang lemah tidak mengharap apa-apa lagi, hanya Engkau sebagai pelindungku. Engkau Mengasihiku, sedang aku cacat anggota, namun aku bersyukur kerna tidak cacat hati untuk mengenaliMu, aku bersyukur, walau aku kurang berupaya, namun, aku masih diberi upaya menjalankan perintahMu, teruskan Ya Tuhan, sekiranya itu yang terbaik untukku, maka aku redha dengan ketentuanMu. Jadikanlah aku orang yang sempurna pada penglihatanMu, walau aku tidak sesempurna insan di sekelilingku, jadikan aku orang yang sabar dan teguh, agar aku tidak berhenti berharap padaMu. Amin, Ya Robbal Alamin... Beberapa tahun kemudian.. Setelah tamat peperiksaan UPSR, Zakuan diumumkan sebagai pelajar cemerlang. Itu membuktikan bahwa seorang kanak-kanak cacat anggota mampu berjaya dengan usaha dan doa oleh Allah yang Maha Berkuasa. Zakuan dibawa ke sidang radio, ditemubual bersama penghibur di sidang radio terhangat, HOT-COOL FM. "Assalamualaikum, andai ibu dan ayah Zakuan mendengar, alangkah berbesar hati Zakuan , dan bersyukur pada Allah." "Zakuan tahu ibu dan ayah rindukan Zakuan. Zakuan pun tetap merindui ibu dan ayah. Nenek selalu berpesan, kalau rindu, Zakuan kena bacakan Al-qur'an untuk sampaikan pada ibu dan ayah dan solat 5 waktu jangan tinggal. Nenek kata lagi, kalau Zakuan rindu ibu dan ayah, Zakuan selalu kena doa untuk ibu dan ayah selalu". "Zakuan cuba. Tapi semakin hari Zakuan semakin rindu pada ibu dan ayah. Zakuan curi-curi menangis bila Zakuan nampak kawan-kawan Zakuan dipeluk oleh ayah dan ibu mereka. Tapi Zakuan tak kisah, sebab Zakuan tahu ibu dan ayah akan balik jumpa Zakuan. Ibu dan ayah pergi jauh untuk dapatkan rezeki untuk Zakuan, kan? ". Zakuan harap ibu dan ayah akan kembali pulang. Nenek selalu cakap, Ibu dan ayah akan pulang. Kembalilah ayah. Zakuan rindu, ibu, ayah" Setelah tamat sidang radio, Zakuan menyatakan hasratnya, "Zakuan nak cari nenek sampai jumpa, Zakuan nak bagi keputusan ini pada nenek. Sampaikan salam Zakuan pada ibu dan ayah kalau Ustaz jumpa. Katakan pada mereka, Zakuan tak berhenti berharap untuk berjumpa mereka. Zakuan rindu sangat pada mereka. Ini hadiah Zakuan, kopiah Zakuan, tasbih dan sejadah ini , berikan pada ibu dan ayah. Inilah sumber kekuatan kehidupan Zakuan selama berjuang di atas muka dunia tanpa anggota tubuh badan yang sempurna. Selesai sahaja solat subuh, Zakuan kelihatan tidak bangkit-bangkit dari sujudnya. Ustaz Munif yang menyedarinya menggerakkan tubuh Zakuan yang sudah kaku tidak bermaya. Inna Lillahi wa inna Lillahi Rojiun..', bisik Ustaz Munif penuh sayu ditinggalkan insan yang penuh tawadhok dan luar biasa. Kepulangan ibu dan ayah Zakuan yang diharap-harapkan hanyalah mengundang penyesalan apabila mengetahui anak mereka sudah tiada lagi di dunia. Hanya sekeping surat sempat dikirimnya. " Salam sayang, ibu, ayah... Ini Kopiah Zakuan, ini saja kopiah yang Zakuan ada, tapi Zakuan sangat sayang dengan kopiah ini. kopiah ini melindungi zakuan, dari panas, hujan. Ini sejadah Zakuan, kalau Zakuan tak tahu nak luahkan dan nangis pada siapa-siapa, dengan sejadah inilah Zakuan penuhkan dengan air mata memohon pada Tuhan Yang Maha Kuasa.. Ini tasbih Zakuan. Kalau Zakuan diejek oleh rakan, Zakuan akan sentiasa kuat dengan mengingatiNya. Cukup bagi Zakuan yang tidak punyai harta dan apa-apa, namun inilah yang amat berharga sepanjang hidup Zakuan di dunia. Ku alunkan zikir untukmu, ibu,ayah. Ku alunkan Bacaan qur'an kalamullah hadiah istimewa dariku, Hanya itu yang aku mampu.Salam sayang, dari anakmu, Zakuan. Tersentak ibunya membaca warkah itu. "Engkau teramat istimewa dan semurna padaNya, sayang". TAMAT Wallahualam Mesej yang ingin diketengahkan; Kita dilahirkan dalam keadaan sempurna, tetapi kita jarang bersyukur padaNya, kita sering bergantung kepada insan, namun jarang bergantung hidup sepenuhnya pada Tuhan. Kita harus tahu, sedar, selalu kita bersedih tidak dapat memiliki sepasang kasut, tapi harus kita ingat bahawa andai insan lain yang langsung tidak mampu memakai sepasang kasut, pun. (tidak mampu kerna tiada anggota kaki) Kita juga harus sedar, bahawa kita yang sempurna belum tentu sempurna pada pandangan Allah, mungkin mereka yang tidak sempurna ini lebih mulia pada pandangan Allahu Rabbi. Ada jauh insan kerdil yang tidak melupai Tuhan sedikitpun, walau dirinya diuji, tetap berdaya mengharap, merintih di hadapan Tuhan di malam hari...itulah hadiah bermakna bagi sang abid kepada RabbNya. Sesempurna tubuh kita terkadang gagal membuat diri merasa kerdil di sisi Tuhan, lupa dan lalai dalam kesempurnaan anggota tubuh badan, maksiat pula bertambah dilakukan.. Andai kita seperti adik zakuan, adakah kita akan menjadi sang abid yang begitu kasih pada Tuhan? Hadiah bermakna dari si anak kepada ibu, walau terpisah di dunia, namun di akhirat mereka dapat pahala dari amalan si anak juga. Alunkan zikir dan kalamullah apabila rindu-rinduan. Wallahualam.. coretan asyiq